Nuffnang

Tuesday, June 19, 2012

Cipap Melayu Vs Lancau Cina




Sepanjang cikgu Khir pergi kursus, aku gelabah tak terkira. Nafsu aku selalu membuak-buak merindui tubuh ku di perlakukan seperti sundal. Hari tu aku off, jadi aku ke bandar. Aku singgah kat kedai baju, saja nak tengok-tengok. Pastu ada seorang lelaki cina datang dan dari pakaiannya aku tahu dia kerja promoter kat situ. Masa tu aku tengah tengok-tengok bikini yang biasa aku nampak orang putih pakai kat tv. Saja je nak tengok macam mana rupa sebenarnya.

“Adik mau pakai ka?” tanya lelaki promoter tu.

“Tak ada lah saja tengok-tengok” jawab aku acuh tak acuh.

Aku tengok lelaki cina tu geram je kat aku. Matanya macam nak makan aku. Mesti dia geram gila tengok aku pakai pakaian ketat-ketat tuh. Skirt labuh khakis berwarna krim yang terbelah tinggi sampai atas lutut kat belakang dan baju t lengan panjang yang ketat betul-betul sendat membalut tubuh aku. Lebih-lebih lagi baju yang berwarna merah tu singkat, memanglah tundun tembam dan bontot tonggek aku tertayang jelas. Tudung putih pulak kemas membalut kepala ku. Aku yang memang gian kontol tu pulak, tiba-tiba je teringin nak rasa kontol cina. Aku goda dia cukup-cukup. Aku sengaja melentik-lentikkan tubuh aku time nak tengok-tengok bikini di gantungan.

Berbagai posing yang mengghairahkan aku gayakan seolah tidak menyedari dia memerhatikan aku. Pastu aku ke kawasan rak baju sukan. Aku berdiri memilih sambil melentikkan tubuh aku. Mesti cina tu tengah stim gila tengok tubuh perempuan melayu yang dibaluti pakaian yang ketat tu. Pasti bontot aku yang tonggek menjadi perhatian.

Lepas tu, lelaki cina promoter tu sengaja lalu kat belakang aku, aku dapat rasakan dia tembab kontol dia yang keras tu kat bontot aku. Aku buat bodoh je. Dia kemudian berdiri memerhatikan aku lagi. kemudian Sekali lagi dia tembab kontol dia sewaktu melintasi belakang aku. Time tu lah aku capai tangan aku ke belakang. Tepat kena kontolnya yang sedang baru sahaja melepasi bontot aku. Dia terdiam. Aku usap kontolnya dari luar seluar.

“Adik.. mahu lancau ka? Boleh ka?” dia berbisik kepadaku.

“Kat mana?” aku bertanya kepadanya.

“Mari ikut saya” katanya sambil membawa ku ke tingkat dua, bahagian pakaian juga tetapi tidak ramai pelanggan.

Lepas dah pastikan line clear, kita orang masuk dalam bilik persalinan. Agak rapat juga pintu bilik tu, jadi tak ada sesiapa boleh nampak kelibat kita orang, cuma tak kedap bunyi la.

“You banyak cantik lah adik.” kata lelaki cina tu. Tangannya memegang sisi pinggul ku.

“You nak buat apa?” jawab ku sambil membiarkan dia memegang dan mengusap seluruh tubuh ku yang dibaluti pakaian yang ketat tu.

“Mau main boleh. You seksi lah. Kasi kongkek boleh?” tanya lelaki cina tu tak tahan.

Tanpa menjawab, aku terus membuka seluar lelaki cina tu. Seluar dalam yang dipakai jelas terbonjol. Aku tanggalkan sekali seluar dalamnya. Terpacak kontol dia yang tak sunat tu keluar macam spring. Aku rocoh kontol dia. Lelaki cina tu merengek sedap. Mahunya tak, tangan perempuan melayu yang seksi ni pegang kontol dia yang stim tu.

“Adik, kasi masuk mulut. Please..” pintanya.

Aku terus berlutut depannya. Kontol dia yang tak bersunat tu menampakkan kepala tedungnya yang kembang berkilat terkeluar dari kulit kulupnya. itulah pertama kali aku tengok kontol lelaki tak sunat dewasa real depan mata. Aku nak tahu jugak macam mana rasanya. Aku jilat, ishh.. masin rasanya.. Lepas tu aku hisap kepala tedungnya. Menggigil lelaki tu bila kepala tedungnya di lumat bibir aku. Aku hisap sampai ke pangkal. Tak lah besar sangat macam cikgu khir punya, tapi boleh lah. Aku rasa payau je kontol lelaki cina tu. berbau pulak tu. Ini sah pasal tak sunat nih. Pengotor betul lah. Aku terus rasa geli. Aku keluarkan kontol dia dari mulut aku.

“Hiii.. tak mahulah.. busuk… ” kata ku.

“Please adik.. sekejap saja. sekali saja” pinta lelaki cina itu memujuk.

Aku sekali lagi masukkan kontol dia dalam mulut aku. Tak aku duga lelaki cina tu terus henjut mulut aku. Kepala aku yang bertudung tu di pautnya kuat dan di henjutnya mulut aku keluar masuk sesuka hatinya. Memang dah tak tahan sangat rasanya lelaki cina tu. Dia stim gila bila dapat rasa kontolnya dihisap perawan melayu yang masih bertudung nih. Akibat geli dengan kontolnya yang tak bersunat tu, aku cuba melawan. namun tenaga tangannya lebih kuat. Aku nak tak nak terpaksa ikutkan saja rentaknya. Walau pun geli, aku sure pasti taik palatnya bersebati dalam mulut aku. tu yang rasa lain macam je.

“haiyyaaa… sedap lor…. haiyaaa…. perempuan melayu banyak sedap woo… pandai main lancau… ahhhh…” lelaki cina itu merintih nikmat.

Hayunan kontolnya di mulutku semakin kuat dan dalam. Kepala ku yang bertudung semakin dipegang erat. Akhirnya, mencurah-curah air mani lelaki cina tu di kerongkong aku.

“haaaaa… haaaaa…. adikk.. you pakai ini tudung buat i tak boleh tahan lorrr… ahhh… ” lelaki cina itu merengek perlahan, takut didengari orang di luar.

Lepas dia dah puas melepaskan air mani dalam mulut perawan melayu bertudung ni, lelaki cina tu pun pakai balik seluar dia. Sementara aku meludah-ludah air mani dia ke lantai. Aku tahu, banyak juga yang aku tertelan. Jijik betul rasanya. Pasti aku dah termakan taik palat dia tu. Celaka betul lah. Aku bangun, membersihkan sisa lelehan air mani di dagu dan tudung ku. jelas sisa air mani yang pekat melekat membasahi tudung aku. Ahh lantaklah.. Lepas tu kita orang keluar dari situ dan aku terus blah dari pasaraya tu. 
video

No comments:

Post a Comment