Nuffnang

Friday, June 15, 2012

Gila Batang Konek



Aku seorang Jurutera, graduan dari salah sebuah pusat pengajian tinggi tempatan. Sehingga ke tahun ini (2011), telah hampir 7 tahun aku bekerja. Cerita ku bermula sekitar tahun 2004 di mana  waktu itu kehangatan sektor pembinaan amat menggalakkan. Imbuhan tetap cukup untuk aku menampung keluarga dan membiayai pengajian adik ku disamping wang tambahan yang ku perolehi dari sumber-sumber tertentu.
Di tahun itu aku mula menjinakkan diri dengan perempuan dan minum. Aku sering ke kelab malam di bandar ‘M’. Setiap malam aku membelanjakan RM 100 – RM 150 semalam untuk minum. Untuk pengetahuan aku tidak minat pada pelacur… takut dijangkiti penyakit. Di pendekkan cerita , akibat sering ke kelab malam aku telah terpikat dengan seorang pelayan wanita yang bernama Fatimah (Bukan nama sebenar).
Fatimah adalah seorang perempuan Sarawak berbangsa Iban dan beragama kristian yang baru tiba ke bandar ‘M’ dari kampungnya untuk bekerja. Fatimah tidaklah tinggi dan tidak terlalu cantik tapi jika terpandang pada punggung dan kemontokan buah dadanya pasti membuat aku menelan air liur melihatnya.
Suatu hari aku diperkenalkan oleh rakan ku kepada Fatimah. Mungkin atas sebab perwatakan ,raut wajah dan kemewahan seperti kereta dan motor besar ku telah menyebabkan Fatimah tertarik mengenali ku. Aku sering keluar dengan Fatimah setelah beliau habis kerja. Aktiviti ku berjalan selama lebih kurang 2 bulan tanpa aku mengambil kesempatan. Ringan-ringan adalah…. Tapi, setelah masuk bulan ke tiga tuntutan nafsu ku tidak boleh dibendung lagi hingga terasa seolah konek ku inginkan pantat gebu untuk dijamah…. Malam yang ku nantikan telah tiba.
Apabila habis sahaja menonton wayang dan makan malam , aku mengikutinya pulang kerumahnya . Tapi malam ini aku akan tidur di rumahnya. Aku dipelawa masuk oleh Fatimah kerana mak angkatnya tiada di rumah. Aku terus dibawa masuk ke bilik utamanya di mana terdapat bilik air di dalamnya. Tanpa berlengah masa setelah aku masuk, aku terus merangkul dan mengucup bibir Fatimah sepuas hati ku.
Fatimah tidak menolak apatah lagi memarahi ku sebaliknya aku berkucupan selama lebih kurang 10 minit dan akhirnya Fatimah menyuruh ku mandi dahulu…
Katanya badan aku berlengas setelah balik dari berjalan. Aku diberinya tuala mandi. Lalu aku terus masuk ke bilik airnya dan mandi. Semasa mandi pelbagai perkara menarik yang ku bayangkan bakal ku tempuhi bersama. Aku membayangkan aksi-aksi yang akan ku lakukan. Aku berfantasi akan raungan dan rengekannya semasa berasmara bersama ku. Aku pasti akan memenuhkan malam ku ini berasmara dengan Fatimah.
Sambil aku mandi serta berangan tangan ku tak henti-henti mengurut manja konek ku yang dahagakan air pantat Fatimah. Setelah selesai mandi aku terus keluar dan Fatimah pula terus masuk ke bilik air untuk mandi pula. Aku mengelap badan aku dengan tuala hingga kering dan setelah itu aku terus menyarungkan seluar dalam ku sahaja. Sekarang aku hanya menanti kedatangan Fatimah.
Aku telah baring di katil yang bersaiz ‘king’ tersebut dengan berselimut. Bole di katakan suasana bilik Fatimah malap kerana hanya dipasang lampu tidur sahaja. Ini telah membangkitkan kegairahan aku… Tak lama kemudian Fatimah keluar dari bilik mandi. Fatimah terus sahaja menanggalkan tuala dari badannya lalu terus memakai baju tidur. Baju tidurnya berwarna putih jelas sekali menampakkan susuk badannya yang gebu. Semasa Fatimah berjalan menghampiri ku , dapat ku lihat tundun pantatnya yang montok.  Hati ku berdegup tak sabar untuk meratah badan Fatimah….
Apabila Fatimah menghampiri ku , aku terus merangkul pinggangnya dan kami berkucupan dengan gairahnya. Kucupan ku tidak hanya hinggap di bibir tapi di leher, pipi dan telinganya. Di masa itulah dapat ku lihat Fatimah mengeliat kesedapan apabila ku kucup bertalu-talu.
“Abang sedapnya …..” kata Fatimah.
“Mana abang belajar beromen ni…?” .
“Abang selalu tengok TV cerita blue, tentu abang pandai…” kataku.
Dalam pada aku bercium ,tangan ku mula merayap ke bahagian buah dadanya yang bersaiz agak besar. Aku terus meramas buah dadanya dari luar baju tidur tersebut.
Fatimah juga pandai memainkan peranannya , apabila tangannya mula meraba dan mencapai konek ku dari luar seluar dalam.
“Besarnya konek abang…!” kata Fatimah.

“Besar pun bukan orang lain yang dapat …Tak suka ke konek abang besar…?” kataku.
Fatimah hanya diam tapi kini tangannya sudah berani merayap ke dalam seluar dalam ku. Akhirnya seluar dalam ku dilurut jatuh olehnya… Apalagi tersergamlah batang konek ku yang berukuran 7 inci itu. Batang ku amat tegang dengan kepalanya yang amat besar pasti dapat memuaskan Fatimah nanti. Dalam pada masa yang sama aku juga melurutkan baju tidur Fatimah. Maka terpampanglah di depan mata ku betapa gebunya gadis Sarawak ini. Aku teruskan aksi ku dengan menyonyot puting dadanya yang kecil dan tegang itu manakala tangan ku sudah mula merayap ke bahagian pantatnya yang berbulu nipis.
Fatimah sudah tidak keruan lalu genggaman dan urutan ke konek ku makin di perhebatkan. Kesedapan yang ku rasa semasa menyonyot dada Fatimah dan konek ku dibelai olehnya bukan itu sahaja. Fatimah rupanya lebih advance dari ku. Fatimah terus melepaskan tangannya dari konek ku.
Kini Fatimah turun merangkak ke konek ku, lalu dikulumnya batang ku dengan gelojoh. Kehangatan mulutnya dapat ku rasakan pada konek ku. Konek ku yang besar dan panjang itu dikulumnya sehingga habis hingga sampai ke anak kerongkongnya. Dasyat juga penangan minah Sarawak ini. Lebih kurang 5 minit konek ku berada di dalam mulutnya.

Kini Fatimah mengubah posisi yang memang ku tunggu-tunggu selama ini iaitu POSISI 69. Aku terus menjilat pantatnya yang memang sudah berlendir sejak kami bergomol tadi. Pantat Fatimah sungguh tembam dan baunya taklah busuk… mungkin Fatimah pandai menjaganya. Segenap penjuru pantatnya ku jilat hingga ke biji kelentitnya yang tak bersunat itu. Biji kelentitnya panjang sedikit dari biji kelentit perempuan Melayu yang sudah bersunat.
Tapi biji kelentit Fatimah ni memang sedap…. Aku gentel biji kelentitnya dengan lidah ku hingga Fatimah nampak tak keruan. Punggungnya terangakat-angkat bila aku mempercepatkan jilatan ku di bijinya. Aku tidak menjilat di situ sahaja tapi jilatan ku meliputi setiap rongga atau lubang yang terdapat dipunggungnya itu.
Di masa itulah aku dapat rasakan kehangatan air Fatimah melimpah dari lubang pantatnya… Aku tahu Fatimah akan klimaks sebentar lagi kerana tak tahan dengan jilatan ku, namun aku memang mahu Fatimah klimak agar selepas ini senang ku ratah pantatnya dengan konek ku pula. Akhirnya Fatimah klimaks… Lalu dikepitnya kepala ku yang memang berada di celah pantatanya tadi dan konek ku dilepaskan dari konek ku…..

“Ahhhhh……Abang memang pandai jilat. Hari-hari kalau abang jilat kan bagus………” kata Fatimah. Aku hanya mampu tersenyum sahaja.
Kini aku mengubah posisi ku iaitu aku di atas dan Fatimah ku kangkangkan walaupun Fatimah nampak keletihan di masa itu. Aku masukkan konek ku perlahan-lahan di lubang pantatnya… Agak sukar memasukkan batang ku kerana pantatnya yang tembam dan sempit itu menyukarkan konek ku meratah jauh ke dalam lubuknya…. Akhirnya dengan sedaya upaya ku berjaya menyodok pantatnya…..
“Ahhhh………..abang…!. Batang abang besarnya !” kata Fatimah. Aku tak mempedulikan katanya aku teruskan dengan dayungan ku. Aku puaskan pantat Fatimah di kelima-lima makamnya. Kini aku betul-betul puas dan seronok kerana akhirnya aku dapat meratah pantat Fatimah. Tidak cukup itu sahaja kali ini aku ingin pula mencuba lubang duburnya pula. Aku tonggengkan Fatimah dan aku mula menusuk lubang juburnya. Lubang jubur Fatimah memang sempit mungkin belum pernah diterokai lagi…. Aku tahu Fatimah merasa sakit dengan tusukan aku ini tapi aku dan Fatimah tak peduli itu semua kerana malam ini pasti menjanjikan kesedapan bersama.

Akhirnya lubang jubur Fatimah dapat ku tembusi. Aku mendayung sepuasnya di lubang duburnya. Memang sedap….! Akhirnya aku dapat rasakan masa untuk ku akan samapi lalu ku cabut konek ku dan ku tarik kepala Fatimah merapati konek ku. Kini ku tabur segala air mani yang terpendam semenjak tadi ke dalam mulutnya yang ternganga termengah-mengah menahan segala kesedapan yang ku berikan tadi. Segala air mani ku ditelan oleh Fatimah dengan berseleranya. Fatimah menyatakan kepada ku betapa hebatnya lelaki melayu di atas ranjang berbanding dari bekas pakwe nya yang satu bangsa. Fatimah berterima kasih pada ku kerana telah memberikan sebaik mungkin kepuasan padanya selama hampir satu jam setengah kami berasmara…..
Kini Fatimah berani pula meminta agar malamnya dipenuhi dengan santapan konek ku …. Akhirnya malam itu kami berasmara hampir 5 kali…. Keesokkan paginya ku dapat lihat Fatimah longlai dengan penangan konekku ini. Semoga berpuas hati dengan cerita sex melayu benar yang pernah terjadi dalam hidupku.
video



No comments:

Post a Comment