Nuffnang

Wednesday, June 20, 2012

Mak Mertua Tiri Ku



Nama ku NHNL. Asal ku sudah tentu anak jati Kelantan. Isteri ku berasal dari sebuah Felda di Bandar Muadzam Shah, Pahang. Umur ku dah nak masuk 30 tahun. Keluarga terapat hanya panggil Zul sahaja. Kawan-kawan ku panggil ku dengan nama glamour Nik Jul. Aku ni taklah handsome mana tapi bila tengok muka ku orang mesti cakap ni mesti orang KELANTAN. Aku dah kahwin 3 tahun lepas. Dah ada anak kembar dua orang pun. Bapa mertua ku umurnya 52 tahun dan isteri dia (mak tiri isteri ku umurnya 40 tahun.) Aku suami-isteri kerja di kilang di Bandar Bangi tapi kilang lain-lainlah.

Aku kerja normal hour, isteri ku kerja shift hour. Kami sekeluarga tinggal di Kajang. Sabtu, 7/4/2001 adalah hari yang tak boleh ku lupakan. Hayatilah cerita di bawah. Kisahnya bermula hampir setahun yang lalu selepas isteri ku bersalin anak pertama. Maka mak mertua tiri ku yang menjaganya sepanjang masa kerana susah nak dapatkan orang yang mengasuh dan menjaga anak ku. Lagipun mak mertua tiri ku yang beria-ia sangat nak menjaganya, maklumlah cucu sulung, kembar pula tu. Tinggallah bapa mertua ku yang bekerja sebagai pemandu kereta sewa bersama anak perempuan bongsunya berumur 16 tahun di kampungnya di felda kerana adik ipar ku yang lain semuanya masuk U di Skudai, JB.

Mula-mula tu aku memang tak berapa setuju kerana aku malu dengan mak mertua tiri ku tinggal serumah tapi lepas kena pujuk beriya dengan isteri aku, aku pun setuju juga akhirnya. Boleh juga orang tua tu jaga isteri ku yang baru lepas pantang. Anak aku pun tak payah hantar ke nursery atau cari pembantu rumah atau orang gaji ke. Bolehlah simpan duit sikit. Sebenarnya mak mertua tiri ku ni taklah tua sangat. Body pun masih solid. Kulit taklah putih melepak sangat. Cuma body mak mertua tiri ku lebih mengancam, sedikit gempal. Walaupun rendah, paras bahu aku dan yang paling memberahikan aku ialah bau badannya. Bau badannye begitu membangkitkan nafsu syahwat ku. Tak tahu kenapa aku. Bau ini tak ada pada isteri ku. Susah nak describe macam mana baunye. Tu yang geram tu. Beratnya aku estimate 49 kg.

Aku tinggal di rumah teres 2 tingkat yang aku sewa tu hanyalah mempunyai 3 bilik. Satu bilik tidur aku dan isteri ku, satu lagi di gunakan sebagai stor barang aku dan satu lagi bilik komputer atau opis kecil ku. Jadi mak mertua tiri ku tidur dalam bilik komputer aku. Kalau aku surf internet dalam bilik mak mertua tiri ku, kadang-kadang aku berbual sampai pukul 1 pagi. Berbual pasal kerja dan hobi ku saja. Isteri ku tak kisah dan tak pernah persoalkan. Hari-hari dia mengasuh anak aku dan memasak sikit-sebanyak. Sebenarnya aku ni jenis tak ‘banyak mulut’ yakni aku kurang bercakap dengan mak mertua tiri ku begitu juga dengan bapa mertua ku. Kalau bercakap yang perlu saja. Itu sebab sebelah keluarga isteri ku mengata aku sebagai menantu sombong. Sebenarnya tak sombong tapi kurang idea nak bercakap. Tapi bila dah lama sikit aku dapat rasa sedikit kelainan. Dia dah makin mesra dengan aku. Kami selalu berborak sampai larut malam terutamanya di hujung minggu sambil surfing internet dalam bilik no 2 iaitu bilik mak mertua tiri ku tidur. Dia pun makin manja dengan aku.

Sekali-sekala tu sengaja dia terlanggarkan aku. Sedangkan paku lagi terpukul. Hobi ku adalah bermain bola sepak walaupun peha aku selalu sakit urat namun minat, hampir setiap petang aku bermain bolasepak dengan kawan-kawan ku. Sakit, bengkak tu biasalah. Jadi terpaksa isteri ku urutkan peha aku sekiranya sakit sambil nonton tv ataupun video hampir setiap malam. Saja aku urutkan peha dan betis aku depan mak mertua tiri ku. Aku nampak mata dia merenung tajam kat bontot aku. Keinginan seks aku yang meninggi terpaksa aku lepaskan dalam bilik air kerana isteri ku masih dalam pantang beranak kecil. Terpaksa aku melancap sambil membayangkan cipap mak mertua tiri ku kerana aku masa tu aku ‘berpuasa’, masuk ni sudah 5 bulan aku tak rasa cipap semenjak kandungan masuk 6 bulan. Tu yang rasa macam nak mereng kepala dan berdengung semacam saja.

Tempoh pantang dan cuti kerja pun dah tamat jadi isteri ku terpaksa menyambung kerja kembali. Selepas 2 minggu isteri ku bekerja, dia terpilih untuk Kursus 5S di Bukit Tinggi, Bentong Pahang. Sebenarnya isteri ku malas nak pergi tapi memandang kursus ini terpilih di antara pekerjanya di kilang itu maka isteri tak menolaknya. Maka apabila tiba masa nak pergi, aku pun menghantar dia ke kilangnya. Aku memang tak kerja pada hari Sabtu dan selepas menghantar isteri ku untuk pergi kursus aku pulang ke rumah pada pukul 10 pagi. Bila aku nak sarapan, aku tengok mak mertua tiri ku kat dapur, jadi aku pun buka video sambil melihat filem lama Terminator 2 (Judgment Day). Seketika kemudian mak mertua tiri ku keluar dari dapur. “Baru pulang Zul”, katanya. “Eemm”, jawab ku dengan gaya tak banyak cakap ku itu. “Liza dah bertolak pergi dah?”, tanyanya. “Sudah mak”, kata ku. “Makan dah?”. Mak mertua tiri ku tanya. “Belum lagi, mee hoon goreng ada lagi mak?”, tanya ku. “Ada lagi, atas meja, biar mak tolong hidangkan”, jawabnya. Selepas makan mee hoon goreng dan pekena kopi panas serta hisap rokok, aku menyambung kembali menonton video yang belum tamat. Mak mertua tiri ku keluar dari dapur membawa minyak urut cap orang kuat. Aku tercium bau wangian yang dipakainya.

Jantung aku dah mula berdegup kencang. Dia datang dekat aku, duduk betul-betul sebelah kanan aku sambil nonton video. “Sakit lagi peha Zul?”, mak mertua tiri ku tanya. “Masih sakit lagi, kalau Liza ada boleh tolong urutkan”, aku kata. “Mak kan ada, boleh tolong urutkan, lagipun mak tak buat apa-apa”, katanya. “Biar mak sapukan minyak urut kat peha Zul”, katanya. Aku hanya mengangguk. Sambil dia mengurut peha ku kami berbual. Aku dah mulai cuba jual minyak. (Bukan minyak urut lah). “Mak datang sini, abah boleh ke duduk seorang”, ayat Yahudi aku dah mulai dah. “Tu boleh dia duduk seorang!!”, katanya. “Maksud Zul… duduk tanpa Mak!!”, ku menyahudi lagi. “Oh yang tu, sebenarnya Mak dah lama tak buat tu dengan abah kau hampir 4 tahun”, katanya. Nampaknya getah burung dah mengena sayap. Tunggu nak tangkap. “Pasal apa pula, abah tak teringin ke?”, teringat aku lagu Teringin nyanyian Shima. “Sebenarnya abah mudah lenguh dan kalau main pun macam ayam cret… cret… sekejap terus keluar dan turun. 3 minit saja”. Katanya. Diam sejenak aku, baru ku faham. Tiba-tiba…… “Liza tak ada seminggu ni, Zul boleh tahan ke?”, pertanyaan cepumas dari mak mertua tiri ku. “Sebenarnya tak boleh tapi tahanlah nak buat macam mana, sebelum ni pun Zul boleh tahan”, kata ku. Minyak dah makin nak laku dah… kata dalam hati ku. “Itu lain masa ‘puasa’ memang tak boleh”, katanya lagi.

Makin galak soalan mak mertua tiri ku. “Seminggu bukan lama mak, 5 bulan boleh tunggu”, kata ku lagi sambil melihat wajahnya. “Kan mak ada, mak boleh bantu Zul”, info yang membuat kepala ku hampir nak meletup. Aku dah tak tahan. Apa nak jadi, jadilah. Seluar aku dah mula menggelembung sebab konek aku dah keras gila. Tangan aku perlahan-lahan merayap ke kaki kirinya. Dari belakang pehanya naik ke buntutnya yang bulat dan pejal. Dia terus terpaku. Tangannya berhenti menyapu minyak urut kat peha ku. Mungkin menunggu tindakan selanjutnya dari aku. Tangan aku semakin berani. Buntut pejalnya ku ramas perlahan-perlahan. Aku dapat rasa dia mengemut-ngemut buntutnya. Bentuk buntut dia jelas kelihatan sebab kain batik jawa tukir kembannya itu turut terkemut ke dalam lurah buntutnya. Akhirnya dia menghadap aku. Kedua-dua tangannya mengusap kepala aku. Kepala aku betul-betul sama aras dengan dada dia. Dadanya berombak-ombak. Nafas pun makin laju. Aku pula makin berani. Kedua-dua tangan aku meramas-ramas buntutnya semahu-mahunya. Dan lagi dan lagi dan lagi… “Oooh… Zul”, dia merengek. Kemudian dia terus melucutkan kain kembannya sampai jatuh ke lantai. Tu diaaa. Sekali lagi dua bukit putus yang sangat besar tersergam indah di depan mata aku. Aku terus menghisap puting teteknya yang menegang dan masih merah lagi. Tangan kiri ku meramas teteknya manakala tangan kanan aku mula meneroka segitiga emasnya. Buah dadanya memang besar, dua tangan pun tak cukup nak cover kesemuanya (saiznya 38D-cup).

Walaupun besar, daging teteknya pejal sungguh dengan berisi air nyor kelapa muda. Aku naik gila. Nak start dah ni. Dia mula mengerang-ngerang. Cipap tembamnya memang dah basah. Habis berlengas-lengas tangan aku. Aku yang tadinya duduk kini berdiri. Mulut aku terus mengulum bibirnya yang tebal dan mencari lidahnya. Hebat betul dia punya kissing. Selepas tu dia mula menjilat lubang telinga ku. Tak pernah isteri buat kat aku sebelum ni. Ada juga rupanya gaya jilat lubang telinga. Geli aku. Maklumlah mak mertua tiri ku dah banyak pengalaman. Tangannya mula memicit-micit konek aku yang semakin keras. Berdebar dan gelora dalam hati tak payah ceritalah. Takut dan seronok serta macam-macam lagi. “Mak dah tak tahan Zul. Cepatlah”, dia merengek dengan suara tenggelam timbul. Syok habis aku. Aku masih belum puas menyonyot tetek dia yang besar tapi pejal tu. Aku jilat habis bahagian bawah tetek dia. Kulitnya yang putih tu habis merah-merah aku kerjakan. Memang aku geram sangat. “Dah lama mak tunggu saat ini Zul. Cepatlah Zul. Mak dah tak tahan sangat ni”, info cyber kaum hawa dan dia terus meminta-minta. Lidah dan jari aku mula menggelebek cipapnya yang basah tu. Tembam, bengkak dan mengelembung. Macam si kerang kat kedai Ah Pok. Dengan bukaan sudut cipap 150° degree. Macam kuih baulu tudung dengan seluar dalam. Kau patut cari cipap macam ni, wa cakap lu. Bau cipapnya pun aku rasa wangi dan tengik semacam. Jumpa kelentitnya terus aku hisap dan jilat. Menggelupur habis dia dan terus dia macam ular nak beranak. “Sedaaapnya Zul”. Luahan kaum ibu. Tak sampai dua minit aku jilat, terus dia klimaks. Meleleh-leleh air mani dia masuk dalam mulut aku. Payau-payau air laut rasanya. Aku pun dah tak tahan juga. Kepala konek aku dah macam nak meletup.

Aku memalingkan badan dia supaya berdepankan aku. Aku suruh dia berdiri sambil kedua-dua tangannya memeluk pinggan aku, aku tusuk dari depan. Gaya konvensional ataupun gaya Pak Lah kat kampung aku, aku gunakan. Sambil berdiri tu juga aku memasukkan keris pendek aku ke cipapnya. Masih ketat dan padat. Sekali cipap dia kemut kepala cendawan aku terus rasa nak tercabut. Oh… kemut sotong ala perempuan Madura rupanya. Ni mesti kuat makan jamu Indon. “Oooh… sedapnya Zul… perlahan-lahan Zul… Mak tak tahan ni…”, dia terus merengek-rengek. Konek aku yang panjangnya lebih kurang 6 inci tu tak dapat bertahan lama. Rasa haba dalam cipapnya lain macam suhunya. Tak sampai tiga minit aku keluar masuk cipapnya, konek aku dah terpancut dengan banyaknya. Cipap mak mertua tiri ku terus mengemut konek aku. Macam diperah-perah air mani aku keluar. Mak mertua tiri ku pun turut klimaks bersama. Sedap gila wa cakap sama lu.. wa cakap lu macam Kemut Sotong. Woyooo sedap bukan main lagi. Best gila rasanya. Kalau nak terkahwin dengan mak mertua tiri ku pun, aku sanggup. Bestnya. Aku terus terduduk sebab kepenatan dan keletihan. Mak mertua tiri ku merenung mata aku lalu memberi senyuman tanda separuh kepuasan. “Terima kasih Zul, ni mesti lama tak main pasal cepat sangat keluar”, katanya. “Lama tak kena mak, lepas ni kita main lagi puas”, ku mengharap lagi dari dia. “Tak pernah mak merasa nikmat macam ni. Zul memang hebat”, dia memuji aku. ” Mak pun best juga”, kata ku sambil memegang cipap dia yang basah dan berlengas-lengas. “Tapi Zul, tolonglah jangan beritahu Liza pasal ni. Nahas mak nanti”, dia merayu. “Mak jangan takutlah, saya takkan beritahu siapa-siapa pun. Ini rahsia kita berdua”, aku cuba menenangkannya.

Dia senyum lalu terus melentok atas dada aku. Ahh syahdu sungguh rasanya. Macam Uda dan Dara rasanya. Kami bercium dengan manjanya sambil sebelah tangannya mengurut-urut konek aku yang separuh keras. Tangan ku apa lagi mengelebek cipap mak mertua tiri ku itu. Golok tumpul berkepala topi jerman 6 inci aku tu dah mula mengembang semula. Macam kulat tumbuh lepas hujan. “Eh, sekejapnya dah hidup balik. Ni yang mak suka dengan orang muda macam Zul. Zul, mak tak puas lagi. Meh kita main lagi, kita buat gaya baru”, dia menggoda aku. Aku pun memang tak puas lagi sebab tadi pancut cepat sangat. Lama tak kena. Vrooommmmmnya kurang sikit. “Kita buat style lain pula”, aku bersuara. Aku terus duduk atas kerusi dan mak mertua tiri ku mengangkang dan terus duduk atas konek aku dengan badannya menghadap aku. Tangan kanannya menghalakan konek aku memasuki cipapnya. Aku nak bagi tahu kau, masa tu cipap mak mertua tiri ku sebiji macam isi kerang. Hodoh sungguhlah wei… Fullamak! best betul orang tua ni. Makin laju dia menghenyak konek aku, dari gaya getaran pada punggungnya aku dapat rasa dia dah nak sampai klimaks. Kemutan cipapnya makin kuat. Matanya tertutup dan bibir mongelnya terbuka luas dengan bau nafas yang bernafsu. Kepala dan badannya melengkung ke belakang. Dia meraung. “Aduuh Zul… sedapnya…”. Dia dah klimaks. Tapi aku belum. Lalu aku membalas henyakkannya dengan lebih kuat. Lepas 15 minit aku pun terpancut, tak boleh nak control dah. Puas betul aku. Dia terus memeluk aku sambil menggigit-gigit telinga kanan aku. Aku membalas pelukannya. Konek aku masih dalam cipapnya. Berdenyut-denyut rasanya. Dalam berpelukan tu, kami diam membisu seketika. Selepas itu dia menceritakan pada ku, semasa bapa mertua ku masih sihat, jimaknya sangat hebat. Tiap-tiap hari beromen walaupun bapa mertua ku dah agak berumur.

Dia ni banyak mengamalkan petua-petua tradisional macam minum air akar kayu. Jamu pun dia pandai buat sendiri. Patutlah dia dapat maintain body dia. Tapi sejak bapa mertua ku sakit pinggang, dia dah tak dapat nafkah batin selama 5 tahun sampailah ke hari ni. Tiba-tiba dia bersuara. “Zul, mak nak kulum batang Zul, boleh?”. Aku terkejut. Isteri ku memang tak lalu nak hisap konek aku. Hitam legam dan berkilat. Ni mak tiri dia pula offer. Apalagi aku terus mengangguk. Aku masih duduk di atas kerusi. Perlahan-lahan dia turun melutut di depan aku. Konek aku yang dah lembik tu terkulai layu macam kuih ketayap. Tangannya mula mengurut-urut buah zakar aku. Kemudian dia jilat habis lendir-lendir yang melekat di konek aku. Terror betul orang tua ni. Cara dia bagi blowjob pun ada seni. Mula-mula dia jilat keliling batang aku. Lepas tu dia sedut kepala konek aku dengan manjanya, lepas tu dia gigit-gigit sikit, lepas tu kulum keseluruhan batang aku sampai ke anak tekak dia. Tak sampai lima minit konek aku dah segar semula. “Boleh tahan batang Zul ni… gemuk betul macam lintah bendang. Patutlah tadi Mak rasa sendat sangat”, dia memuji senjata lintah ku. Masa kecut kecil, masa tegang gemuk macam lintah kekenyangan lepas hisap darah. Konek aku terus dikulumnya dengan rakus. Aku dah tak tahan. “Nak terpancut dah ni mak”, info cyber dari ku. “Nanti dulu Zul. Moh kita naik ke bilik atas. Kita buat betul-betul kali ni”, lalu dia menarik tangan aku naik ke bilik tidur aku. Sampai tepi katil, dia terus merebahkan badannya dan baring menelentang dengan kakinya terkangkang luas menanti aku. Aku terpegun sebentar. Walaupun dah umur 40 tahun lebih, body mak mertua tiri ku memang class. Tetek giantnya sikit pun tak menggelebeh ke tepi walaupun baring menelentang. Tetap terpacak ke atas. Cuma cipap berwarna kelabu asap sikit. “Tunggu apa lagi Zul!!!”, katanya.


Dengan keris yang terhunus aku melompat ke atas katil dan terus menyetubuhi mak mertua tiri ku sendiri dengan rakusnya. Dengan posisi aku yang berada di atas dia, maka aku pula yang menentukan rentak. Sekejap laju, sekejap perlahan. Kali ni aku boleh bertahan sikit sebab dah dua kali pancut tadi. Mata mak mertua tiri ku tertutup kuyu, mulutnya terbuka sambil mengeluarkan rengekan yang makin menaikkan nafsu berahi aku. Kedua-dua kakinya merangkul kemas pinggang aku. Macam tak bagi aku lepas saja. Kedua-dua tangannya pula meramas buntut aku. Aku tak henti-henti mengulum lidah dan menjilat lehernya. Sebelah tangan aku meramas teteknya manakala sebelah lagi aku ampu ke katil untuk mengimbangkan badan aku. Dekat 40 minit beradu tenaga akhirnya kami dua-dua mencapai orgasme yang sangat hebat. Mak mertua tiri ku menggelupur dan seluruh badannya menggeletar. Habis belakang aku luka-luka dicakarnya. Tak pernah aku merasa orgasme macam ni. Kami betul-betul puas. Setelah hampir satu jam, aku kumpul tenaga kembali. “Mak kita buat gaya lain pula”, kata ku. “Gaya macam mana pula?”, tanya mak mertua tiri ku. “Gaya dukung dan turun tangga”, permintaan kaum bapa, kata ku. Sambil aku berdiri, mak mertua tiri ku memanggung kakinya ke punggung, kami pun menuruni tangga, sungguh asyik sekali bila kepala menerjah ke pantat cipap. Aku rasa kepala pelir ku dah menyentuh batu Maryam, ouuuh sedap sekali wei. Punggung mak mertua tiri ku bergetar macam ular kena palu masa aku melompat setangga demi setangga. Nikmatnya hanya kami yang rasa. Tak pernah ku alami sejak dah 3 tahun aku kahwin. Kau patut cuba gaya ni (Gaya Turun Tangga). Mesti kena rumah ada tangga, kalau tak ada kau boleh cuba di taman permainan kanak-kanak ke atau kat mana-mana ada tangga ke!!!!!!!! Bayangkanlah dari pukul 10.00 pagi sampai pukul 1.00 petang kami berasmara sebanyak 3 round dalam masa 3 jam tu. Berpeluh-peluh dibuatnya. Terasa macam bulan pertama kahwin pula. Kami berbaring sambil berpelukan, dengan golok ku bersarang dalam sarungnya. Ouhhhh enak sungguh. Rasa dunia kami yang punya, hilang segala masaalah. Tiba-tiba terdengar suara salah seorang anak ku menangis. Dengan tergesa-gesa mak mertua tiri ku berkejar ke biliknya menengok anak ku yang kelaparan agaknya. Aku berfikir sejenak. Tak mungkin aku dapat melupakan nikmat yang aku kecapi sebentar tadi. Aku masih teringin untuk menutoh mak mertua tiri ku lagi. Nikmatnya jauh lebih hebat daripada beromen dengan isteri ku sendiri.

Aku yakin mak mertua tiri ku pun mempunyai perasaan yang sama macam aku juga. Aku berazam akan memuaskan nafsu serakah aku terhadap mak mertua tiri ku selama seminggu ni sebelum isteri ku balik. Seminggu terasa macam sejam saja. Macam honey moon pula rasanya. Walaupun sejak kahwin, tak pernah berhoney moon dengan isteri ku. Dan memang itulah yang kami lakukan. Petang itu juga aku beromen sakan lagi dengan mak mertua tiri ku. Sampai dua round petang tu saja. Malam sambung lagi tiga round. Pukul 2 pagi baru tidur. Pagi esoknya aku terjaga dia dah tengah hisap batang aku. Mungkin kau orang tak percaya tapi itulah hakikatnya. Keinginan seks aku dan mak mertua tiri ku tak padam-padam. Mak mertua tiri ku suka hisap konek aku dan telan kesemua air mani aku. Sepanjang minggu tu aku ambik 2 hari cuti emergency dan 3 hari cuti tahunan. Begitulah sepanjang minggu tu. Kami betul-betul ketagih seks. Asal anak aku tidur saja, kami mula bergumpal. Masa tu anak aku baru umur dalam 3-4 bulan, memanglah asyik tidor saja the twin boy aku tu. Kau orang bayanglah kekerapan kami beromen. Tak puas-puas. Benda yang terlarang dan haram ni dia punya nikmat dan rasa memang lain macam. Habis lintang-pukang rumah aku macam kucing beranak kecil. Tapi mak mertua tiri ku bagi aku makan jamu dan minum air akar kayu untuk menguatkan tenaga. Itu yang buat dia mampu beraksi hebat di atas ranjang. Pendek kata asyik berjubor saja aku. Sepanjang masa senjata ku berada dalam sarung… nikmat wei. Akhirnya isteri ku pulang juga setelah habis kursus di Bukit Tinggi. Hubungan sulit aku dengan mak mertua tiri ku terus berjalan secara rahsia. Aku memang selalu berpeluang mencipap mak mertua tiri ku kerana aku kerja normal hour balik kerja 5:30 petang. Masa isteri kerja shift petang, pendek kata bersarunglah golok tumpul aku sepanjang masa berendam dalam cipap tembam mak mertua tiri ku. Suatu hari tu, mak mertua tiri ku mendapat panggilan dari adik ipar ku di kampung kerana ada kawan sekampung nak kenduri dan dia nak pinjam pinggan mangkuk. Aku terpaksa menghantar mak mertua tiri ku pulang. Kami bertolak dari pukul 8 pagi. Isteri ku tak ikut kerana katanya tak nak ambik cuti. Takut Annual Bonus kurang , jadi terpaksa aku dengan mak mertua tiri ku bertolak pulang. Aku melalui ikut Senawang, Kuala Pilah, Serting dan sampai di pertengahan jalan aku berhenti di kawasan felda kelapa sawit. Masa tu pun sempat aku mencipap mak mertua tiri ku. Best sungguh. Sampai kat rumah mak mertua tiri ku, aku sempat lagi seround walaupun sekejap semasa adik ipar ku ke rumah kawannya. Pukul 4 petang, kami berdua bertolak pulang ke Kajang, di pertengahan jalan sempadan Pahang dengan Nogori Sombilan, sempat lagi pekena blowjob seround. 

Pukul 8.00 malam sampai ke rumah, mak mertua tiri ku terus masuk bilik air dan mandi. Aku terlelap keletihan sekejap. Semasa aku terlelap, isteri ku buka seluar aku dan dia terlihat ada bekas gincu mak mertua tiri ku pada konek aku dan dia tercium bau lain macam (bau air liur mak mertua tiri ku kering). Sebenarnya aku terlupa nak basuh sebelum sampai rumah. Tapi isteri ku tak tanya pula aku. Mungkin dia terperasan tak, pura-pura tak faham and nak jaga hati mak tiri dia??? Aku pun tak tahu!!!!!. Mak mertua tiri ku pandai jaga supaya tak termengandung dia. Entah apa ubat yang di makannya aku pun tak pasti. Tapi yang pastinya dia selalu makan jamu untuk panas badan. Hubungan seks aku dan mak mertua tiri ku dah berjalan hampir sebelas bulan dan kami masih meneruskan kegiatan kami hingga ke hari ni. Mak mertua tiri ku kata selama-lamanya pun tak apa. Peluang hari-hari terbuka kerana isteri ku kerja shift pagi dan petang. Kalau off pun masa mak mertua tiri ku angkat bendera Jepun saja. Masa bendera Pakistan, on sepanjang masa. Yang bestnya, isteri ku masih tak tahu,atau pura-pura tak tahu(aku rasa). Hubungan kelamin aku dan isteri ku berjalan macam biasa. Itupun bila dia ingin baru aku tunaikan, kalau tidak aku terpaksa mencipap mak mertua tiri ku. Malah dia gembira sebab aku rapat dengan mak tiri dia. Isteri ku tak kisah kalau aku ke pasar malam dengan mak mertua tiri ku tanpa membawa dia kerana dia cakap malas nak bawa anak kembar dua orang. Hari-hari memang ada peluang. Walau tak mencipap, saja aku pegang cipap mak mertua tiri ku masa dalam kereta. Pernah satu kali masa kat pasar malam aku terjumpa kawan sekerja. Kawan ku tu tanya aku, Eh… tu bini kau ke tu. 

Ada ke patut dia cakap macam tu. Mak mertua tiri ku pun turut gembira kerana tak perlu lagi bergaduh dengan bapa mertua ku lagi angkara tak dapat batang. Aku bukan apa saja nak tolong mereka yang kehausan saja. Yang hairannya aku, mak mertua tiri ku semakin dress up sekarang ni, macam orang muda pula dah. Sebenarnya aku geram lama dah kat mak mertua tiri ku, lima tahu lepas masa aku bercinta dengan isteri ku sekarang. Dia selalu senyum meleret kat aku. Sekarang barulah aku temui jawapan, rupanya dia nak cuba golok muda. Aku sekarang ni memang cukup minat kat wanita-wanita yang dah veteran ni terutamanya janda-janda sebab mereka ni banyak pengalaman. Tu sebab sekarang ni bila lihat perempuan umur 35 tahun hingga 45 tahun, aku rasa horny semacam. Dah ada penyakit baru pula aku ni. Budak-budak hingusan yang hingus masih lagi selet dinding memang aku dah tak pandang. Nasihat aku pada kau orang semua, jangan underestimate wanita-wanita yang telah berumur. Orang tua ni sebenarnya lebih pandai memainkan peranan di atas ranjang. Cuma gaya tak berapa banyak. Tak caya cubalah try. Mesti dia nak gaya kukur kelapa iaitu gaya konvesional. Doggie style memang tak ada, takut ‘tumpah kuah’ katanya
video

1 comment: