Nuffnang

Tuesday, February 5, 2013


Adat Tinggal Berjiran

Jiran ku bernama Limah, punya 2 orang anak sama seperti aku jugak. Dah menjadi jiran ku selama 6 bulan. Kami jarang berbual dan tidak berapa tahu hal masing masing.

Satu pagi , aku dan Limah sempat berbual kat belakang rumah semasa menjemur kain. Mula mula cerita pasal anak , kemudian cerita berubah ke cerita atas katil.

“Aku Yah, memang tak larat dah nak layan laki aku. Letih aku dibuatnya.”

“Kenapa pulak?” Tanya ku.

“Laki aku kalau main tak kurang ½ jam baru habis, naik lunyai aku dikerjakannya.”

Perbualan kami habis kat situ, kemudian kami masuk ke rumah buat kerja harian kami. Aku masih teringat perbualan aku dengan Limah pagi tadi. Dalam hati aku berkata, “terror betul laki Limah tu.”

Sejak hari tu aku sering intai-intai laki Limah jika dia ada kat luar rumah. Nampak orangnya tegap, tinggi , boleh tahan jugak. Kekadang kami terserempak kat luar, sempat bertegur sapa. Dan nampak mata laki Limah terus kat dada aku.

“Gatal jugak dia ni,” dalam hati ku.

Cuti sekolah dah bermula. Petang nanti laki aku nak hantar anak anak kat kampung. Esok, tinggallah aku sorang sorang, pulak si Limah jiran sebelah kata dia nak balik kampung juga, kata sampai cuti sekolah habis.

Hari ini aku tak buat apa-apa, boring betul. Jiran sebelah tak ada, anak-anak pun tak ada, boringnya aku. Laki aku asyik tidur je, letih kerja syift malam agaknya. Aku berlegar kat serambi rumah tengok-tengok pokok bunga aku. Aku nampak laki Limah, Leman ade kat luar, aku terus tegur dia.

“Tak kerja ke hari ini?”

“Oh Yah!” dia terkejut.

“Tak, tak kerja hari ni, cuti sakit, badan rasa tak sihat,” kata laki Limah, Leman dengan ramah.

“Oh ye ke?” jawab ku.

“Laki Yah mana?” Leman pula tanya.

“Ada kat dalam, tidur, dia kerja malam,” jawab ku spontan.

“Limah bila nak balik?” Tanya ku.

“Lama lagi lah Yah…”

Perbualan kami habis kat situ, kemudian aku masuk rumah semula.

Pukul 6 petang, suami aku pergi kerja, esok pagi jam 8 baru dia sampai rumah. Tinggallah aku sorang-sorang. Sementara tunggu malam, aku duduk kat serambi luar. Kat luar aku nampak Leman tengah basuh kereta.

“Kata tak sihat , tapi boleh cuci kereta lagi,” aku menyapanya.

Leman sengeh aje.

“Tak sihatlah, bini takde,” katanya.

“Laki kau mana?” tanyanya.

“Laki Yah dah pergi kerja, esok baru balik.”

“Hai… sejuklah malam ni,” kata Leman dengan senyum.

“Habis awak tu tak sejuk ke?” tanya aku semula. Aku nampak Leman senyum.

“Sejuk memanglah sejuk, nak buat maca mmana. Lainlah kalau ade orang nak panaskan kita,” sambung Leman.

Nampak mata dia pandang kat aku. Aku jadi malulah pulak. Aku tak sambung perbualan tu, aku masuk rumah, malu pulak aku rasa.

Pukul 9 malam, aku tak tahu nak buat apa, tinggal sorang sorang cukup boring. Aku keluar rumah kat serambi, ambil udara luar. Nampak Leman lepak kat kerusi.

“Hai… jauh menung?” sapa ku.

“Tak ada apa nak buat. Yah dah makan?” tanya Leman.

“Belum. Tak ada selera nak makan lagi. Sorang sorang makan tak best,” jawab ku.

“Nak teman ke? Kalau nak saya boleh temankan,” pelawa Leman, nampak Leman senyum melerek.

“Ye la tu...” jawab ku.

“Kalau dengan kau, makan lain jadinya,” sambung ku.

“Tapi Leman, kalau kau belum makan, nanti aku ambilkan nasi. Banyak tu. Kau pun belum makan lagi,” pelawa ku pada Leman.

“Terima kasih la…” jawab Leman.

Aku masuk ke dalam ambik nasi, lauk, bawa keluar tapi Leman dah tak ada.

“Dah masuk dalam kot!” kata hati ku.

Aku terus masuk ke rumah Leman. Sampai dapur,nampak Leman hanya bertowel je.

“Oh Yah...” kata Leman. “Saya ingat nak mandi dulu. Tak pe lah letak aje kat meja tu. Nanti lepas mandi baru saya makan. Terima kasih Yah.”

Aku nampak badan Leman tegap. Sempat jugak aku jeling kat bawa tu. Nampak macam besar aje barang Leman.


Aku sampai dalam rumah aku, aku masih teringat kat Leman. Memang aku nak rasa batang Leman. Teringat bini Leman cerita, Leman kalau main, kalau tak ½ jam dia tak berhenti. Teringin jugak aku nak rasa.

Jam 10 malam, aku tukar pakaian pakai t-shirt nipis, tanpa bra dan berkain batik. Aku ketuk rumah Leman.

Tok! Tok! Tok!

Tersembul Leman dengn hanya berseluar pendek dan tanpa baju. Nampak bulu dada Leman di dada sasanya.

“Yah... Nak apa Yah?”

“Tak ada apa. Nasi tadi dah makan ke?” aku menyoal.

“Belum lagilah Yah. Baru lepas mandi,” jawab Leman.

“Kalau gitu tak apalah, ingat dah makan, nak ambik mangkuk balik,” jawab ku.

“Tak apa Yah, pasal mangkuk tu, saya boleh basuhkan nanti dan pulangkan balik.
Sebab saya memang suka basuh mangkuk,” Leman senyum pandang kat aku.

Sambil berbual aku tak sedar aku dah berada dalam rumah Leman.

Nampak mata Leman tak lepas pandang kat tetek aku. Aku tahu, puting aku nampak sebab aku pakai t-shirt nipis.

“Awak ni memang suka basuh mangkuk ke?” tanya ku pada Leman.

“Suka tu memanglah suka tapi tengoklah dulu mangkuk macam mana.”

“Kalau mangkuk saya suka tak?” tanya ku.

“Oh mangkuk Yah... kalau bagi suka jugak. Kalau orang nak bagi apa salahnya.”

Tak apa lah Leman, aku balik dulu. Nanti kalau rajin, kau dah makan hantarlah mangkuk tu,” kata ku sambil keluar dari rumah Leman.

Di rumah aku aku tak buat apa cuma tengok Astro je. Dalam pada itu aku ke bilik air, tiba-tiba je kaki aku tergelincir.

Bedebub! Aku jatuh macam nangka.

“Aduh!’ aku bangun.

“Aduh sakitnya kaki ku...” aku menjingkit pergi kat sofa.

Nasib baik sikit aje, tak bengkak. Tiba tiba bunyi pintu diketuk.

Tuk! Tuk! Tuk!

“Masuklah pintu tak kunci,” aku tahu tentu Leman sebab nak hantar mangkuk aku.

“Masuk.... ha Yah, ni hantar mangkuk kau. Terima kasih ye hantar nasi tu,” kata Leman.

“Kau letaklah mangkuk tu kat meja tu. Aku tak larat nak bangun ni,” jawab ku.

“Kenapa pulak ni?” tanya Leman.

“Tadi aku jatuh kat bilik air tu. Nasib baik sikit je, tak bengkak kaki ni.”

“Oh ye ke? Tak pe biar Leman urutkan. Mana minyaknya?” tanya Leman.

“Tu ha!” aku tunjuk kat Leman.

Leman ambik minyak.

“Yah kau baring kat sini, biar aku urut.”

Aku ikut apa kata Leman. Aku baring. Leman terus selak kain aku sampai nampak betis aku. Dia lumur minyak kat kaki aku dan mengurut kaki aku. Sebenarnya kaki aku bukan sakit sangat, saja kata sakit.

Sedap jugak rasa kena urut ni. Memang Leman pandai mengurut. Dia langsung tak rasa kekok.

“Pandai kau mengurut Leman?” tanya ku.

“Tak de lah Yah. Bolehlah sikit sikit. Macamana? Rasa lega tak Yah?”

“Lega rasanya Leman.”

“Tak pe Yah. Biar aku urutkan betul-betul. Kau baring je.”

Aku turut aje kata Leman. Aku rasa memang syok. Mula mula tangan Leman sampai kat betis aje tapi sekarang dah sampai kat peha aku pulak. Aku naikkan kain aku sampai nampak peha aku, sampai boleh nampak bibir pantat aku. Tangan Leman sampai kat situ sesekali tangan dia sentuh bibir bawah tu.

Sekarang Leman dah urut kedua dua peha aku. Kain aku dia dah singkap kat atas. Aku rasa syok sangat. Leman terus masukan tangan dia kat dalam seluar kecik aku. Tarik keluar seluar aku, lurut sampai bawah. Dan sekarang aku dah tak berseluar lagi.

Tangan Leman dah tak main kat bawah lagi. Sekarang tangan Leman tengah meramas tetek aku. Makin lama tetek aku makin keras. Kemudian tangan Leman beralih semula kat pantat aku. Jari Leman main kat alur pantat aku. Basah.

Aku tak tahu bila Leman bukak seluar dia tapi yang aku tahu tangan aku tengah gengam konek Leman. Keras, besar, panjang. Cukup hebat. Mulut Leman sekarang dah ada kat mulut aku. Lidah Leman masuk dalam mulut aku. Kami mula bermain lidah.

“Mmmm…”

Kemudian mulut Leman main kat leher aku. Terasa syok sangat. Mulut aku kat telinga Leman.

“Leman… Yah nak,” aku bisik kat Leman.

“Nak apa?” Leman tanya semula.

“Yah nak konek.”

Lepas itu aku rasa ada benda keras, panas masuk dalam pantat aku. Terasa mmmmmm… Leman sorong dan tarik koneknya dalam pantat aku. Aku pulak sesekali ikut rentak Leman, menaikkan ponggong aku atas bawah.

Kali ini aku dah kat atas. Bila kami bertukar tempat, aku tak ingat, tapi memang syok habis. Kali ini aku pulak yang buat kerja. Gelek atas Leman, makin lama makin laju. Tiba tiba...

“Leman… Yah dah nak keluar.”

Leman terus pusingkan badan aku. Kini aku bawah semula. Leman lajukan kayuhan. Sorong tarik. Tiba tiba keluar dari mulut Leman…

“Ooohhhh....”

Kami terdampar.

Memang Leman hebat. Hebat dari suami aku. Betul kata bini Leman. Akan datang aku cerita pasal aku dengan Leman, lebih hebat.
video

No comments:

Post a Comment