Nuffnang

Friday, March 22, 2013


MENGIDAM KULUP
Aku mengidam konek berkulup. Normalkah aku? Aku amat teruja bila melihat zakar dalam bentuk originalnya. Tiap kali aku melihat gambar zakar tak bersunat dadaku berdebar. Tiap kali melihat paparan alat kelamin lelaki yang masih utuh kulupnya ghairahku bangkit. Bila melihat kepala penis seperti mengintip disebalik sarung kulup hormon adrenalinku mengalir deras. Perasaan ini tidak pula terjadi bila melihat zakar yang berkhatan samada lembik atau keras terpacak. Aku sendiri tak pasti kenapa perasaan ini timbul.

Sejak kebelakangan ini keinginan seksku makin meningkat. Aku sendiripun tak tahu kenapa ghairahku membuak-buak bagaikan lahar gunung berapi. Aku sedar sejak sebulan dua ini aku menjadi ketagih melayari laman web lucah. Pelbagai aksi asmara menjadi menu harianku. Wanita putih, wanita jepun, lelaki putih, lelaki hitam semuanya terbayang di fikiranku. Tetapi yang pasti aku amat berminat melihat pelbagai bentuk zakar lelaki. Kalau boleh aku ingin merasai kenikmatan pelbagai bentuk zakar tersebut.
Bila aku sering melihat wanita mat saleh membelai dan melancap zakar yang masih ada kulupnya perasaanku menjadi tidak keruan. Bagiku zakar berkulup sungguh cantik dan seksi. Terlihat saja zakar tak berkhatan bibir farajku terasa gatal. Zakar putih atau zakar hitam asal saja tak bersunat boleh membuatkan farajku serta merta basah. Seperti tercium di hidungku bau kepala zakar yang sentiasa lembab itu. Kemaluanku bagaikan menggamit-gamit supaya zakar-zakar berkulup membenam dalam rongga buritku.

Terbayang di layar fikiranku bagaimana berseri-seri wajah gadis-gadis kulit putih bermain-main dengan batang berkulup. Dilancap dan dilurut-lurut dengan tangan mereka yang lembut dan gebu. Hidung macung menempel dan menghidu aroma kulup. Kepala pelir yang masih tertutup kulup dijilat dan dikucup mesra. Lidah yang runcing dimasukkan ke dalam kulup. Lidah yang basah merah berlegar-legar bermain kepala pelir yang masih terbungkus kulup. Ahh... segala-galanya kulup.

Dan diakhir adegan lengan-lengan comel dengan lembut akan memandu kepala berkulup mencecah lurah merekah. Dengan pantas lelaki negro dengan gagahnya memompa rongga kemaluan wanita kulit putih yang cantik. Batang hitam berurat itu lancar keluar masuk lubang nikmat warna merah. Wanita kulit putih mengerang dan menjerit penuh nikmat. Sinar kepuasan terpancar dari mata gadis-gadis kulit putih yang muda belia. Batang-batang berkulup itu diterima dengan penuh mesra oleh burit-burit indah minah-minah saleh. Dan buritku juga mula berair bila membayangkan itu semua.
Sebagai seorang penyambut tetamu di sebuah hotel lima bintang aku sentiasa berjumpa dengan berbagai jenis tetamu. Sejak dua hari lalu aku sentiasa ditegur ramah oleh seorang tetamu berbangsa cina. Aku kenal beliau bernama Toni Lim berasal dari Johor Baharu. Toni Lim berperawakan menarik. Tinggi lampai dan seksi. Satu hari dia mengajakku minum di cafe hotel. Agar tidak mengecewakan pelanggan hotel aku menerima ajakannya. Sambil minum Toni yang mesra dan ramah bercerita berbagai hal.

Satu yang menarik bagiku bila dia bercerita mempunyai dua orang wanita simpanan. Seorang gadis cina dan seorang gadis melayu. Aku mula tertarik dengan lelaki cina berumur 28 tahun ini yang bertugas sebagai pengurus sebuah syarikat. Aku ingin mengetahui kehebatan Toni yang membuatkan dua gadis tersebut menyayanginya. Aku pernah melihat gambar gadis-gadis tersebut. Kedua-duanya memang cantik dan menarik.

Aku tak tahu apa ilmu yang diguna oleh Toni Lim. Sejak mula aku memandangnya aku telah tertarik. Dan sejak itu aku membayangkan zakar Toni yang tak bersunat terpacak di hadapan wajahku. Aku harap Toni Lim tak berkhatan macam kebanyakan lelaki cina. Aku harap keinginanku menikmati zakar berkulup akan terkabul. Aku akan lakukan seperti apa yang perempuan mat saleh buat di layar komputerku. Aku teruja bila lidah-lidah merah muda meliuk lintuk masuk ke dalam muncung kulup di hujung zakar. Hujung lidah yang runcing tersebut membelai kepala zakar yang masih terbungkus dengan kulit kenyal. Ahh... sungguh menarik.

Bagai pucuk dicita ulam mendatang. Aku bersetuju saja bila Toni mengajak aku ke biliknya. Tapi pada mulanya aku buat-buat jual mahal. Aku tersenyum bila Toni merayuku. Dia bersedia memberiku seutas rantai emas jika aku menurut kehendaknya. Aku masih berpura-pura dan berhelah, padahal hatiku melonjak-lonjak ingin segera dibelai oleh seorang lelaki. Sudah beberapa bulan aku gersang kerana berjauhan dengan tunangku. Dan aku akui telah beberapa kali terlanjur dengan tunangku. Daraku telah tergadai kepada tunangku. Dan sejak peristiwa itu aku menjadi ketagih hubungan jasad pria wanita.

Selepas kerja pada hari itu aku mengikut Toni Lim ke biliknya. Selepas mengunci pintu bilik hotel yang disewa Toni Lim aku berjalan menuju ke katil besar di tengah bilik. Toni Lim pula, tanpa membuang masa terus merangkul pinggangku lantas mengucup leherku. Aku menyerah saja dan membiarkan lidah lelaki cina itu menjelajah dan menjilat leherku sehingga basah lencun. Kedua bibir kami bertaup. Lama juga kami berkucupan dan bergantian kuluman lidah. Aku seperti tidak terkawal lagi terus memeluk dan membalas setiap perilakunya ke atasku. Leher dan telingaku dijilat-jilatnya. Tangannya menggapai kedua-dua bukit berapitku dan meramas-ramasnya. Aku mendesah kegelian dan kesedapan. Aku malah semakin ghairah dengan setiap tindakan Toni Lim keatas diriku. 

Tangan Toni Lim mula menyusup ke dalam baju mencari bukit kembarku. Bibirku disedut-sedut, tetekku diramas-ramas, tangan kirinya pula menyelak skirt yang ku pakai. Dengan mudahnya dia dapat menemukan jari tengahnya dengan alur buritku, dia cuba menarik turun seluar dalam yang kupakai. Aku membantu memberi laluan, memudahkan jari-jarinya itu menyusup mencari kelentit dan pantatku yang sememangnya dah terlalu lama menanti untuk disentuhnya dan rela untuk dibuat apa saja. Antara kami sudah tiada bicara lagi, hanya dengusan nafas yang dikuasai nafsu, rengekan-rengekan asmara dan penuh ghairah yang kedengaran. Aku pula mengusap-usap zakar Toni Lim dari luar seluarnya. 

Ketika aku menurunkan zip seluarnya, aku dapat merasakan zakar Toni Lim sudah mengeras dan menegang. Toni Lim semakin ghairah dan tekun mengorek-ngorek lubang buritkuku dengan jari telunjuknya. Sesekali dia menyentuh mutiara nikmatku yang membuatkan aku meramas-ramas geram batang butuhnya. Tak sabar rasanya ingin menikmati batang segar Toni Lim. Aku melorot seluar Toni ke arah kakinya. Sekali sentap seluar dalam Toni terlondeh. Dalam sinar lampu yang redup aku dapat melihat dengan jelas zakar Toni Lim yang terpacak keras. Puas rasa hatiku bila jelas terlihat kepala zakar Toni Lim masih utuh tertutup kulit kulup. Ternyata Toni Lim tidak bersunat. Malam ini farajku akan dapat merasai butuh berkulup. Apa yang aku idam-idamkan selama ini akan menjadi kenyataan. Aku tersenyum puas.

Kepala butuh Toni membengkak dan mengembang. Kepala merah tersebut seperti tak sabar-sabar ingin keluar daripada kulit yang membungkusnya. Aku memberanikan diri melurut kulitnya untuk melihat bentuk kepala tajinya itu. Sungguh cantik. Kulitnya sungguh halus, merah dan lembab. Pantas aku menempelkan hujung hidungku dan menghidu aroma kepala zakar Toni. Baunya sungguh menghairahkan. Makin lama aku cium makin kerap kemaluanku mengemut. Terasa cairan panas mula mengalir keluar dari rongga buritku. Buritku terasa gatal-gatal dan minta digaru-garu oleh batang pelir lelaki.

Bilik hotel yang cantik ini akan menjadi saksi kepada perlakuan seksku dengan seorang lelaki cina. Pertama kali di atas tilam empuk ini burit melayuku akan menerima kehadiran zakar cina yang tak berkhatan. Zakar tak bersunat yang menjadi kegilaanku. Apakah aku ini gila? Atau aku tidak normal? Lantaklah... aku tak kisah itu semua. Matlamatku hanya satu, menikmati zakar yang masih utuh kulupnya. Makin tebal kulupnya makin aku suka. Tapi zakar yang kulit kulupnya tak boleh diloceh aku tak gemar. Zakar jenis ini macam zakar budak-budak. Zakar jantan sejati mesti mempunyai kulup yang boleh disingkap dan memperlihatkan kepala licin yang memekar. Kepala licin lembab yang menerbitkan aroma seksi. Aroma yang membangkitkan nafsu.

Nafsu kami membara. Membakar rohani dan jasmani. Keinginan nafsu birahi ini perlu dilampiaskan. Pakain yang membalut tubuh kami telah terlucut, tergeletak di lantai. Kami berdua bagaikan Adam dan Hawa bila terusir dari syurga. Tiada seurat benang yang meliliti badan kami. Dalam keadaan telanjang bulat kami bergomolan dengan rakus. Tiada lagi penghalang antara badanku dengan badan Toni Lim. Berdecit-decit bunyi mulut dan bibir berkucupan dan bergantian kuluman lidah. Kulit kami bersentuhan tanpa sebarang alas yang menghalang. Tanganku lincah mengenggam dan melurut batang butuh Toni Lim yang keras dan kenyal. Terasa zakar lelaki cina ini makin membesar dan memanjang dalam genggamanku. Aku hidu bau-bau yang melekat di tapak tanganku. Sungguh nyaman dan membakar nafsuku.

Aku seperti orang kerasukan, tak mampu lagi mengawal diriku sendiri. Aku menolak badannya ke samping dan segera bangun dari berbaring. Toni Lim terlentang dengan batang pelir berukuran tujuh inci tegak macam tiang bendera. Aku lurut kulup ke bawah memperlihatkan kepala berbentuk kudup cendawan merah menyala. Sepantas kilat aku memasukkan batang pelirnya ke dalam mulut ku. Tidak sebagaimana biasa yang selalu kulakukan bila bersama tunangku. Kebiasaannya aku akan menjilat-jilat manja hujung zakar tunangku sebelum mengulum kesemuanya. Bersama Toni Lim aku menjadi gelojoh. Aku geram melihat kepala butuhnya yang bertutup kulup itu.

Keghairahanku bagaikan gunung berapi yang bila-bila masa akan memuntahkan laharnya. Hisapan dan kulumanku ke atas torpedonya membuatkanToni Lim mengerang menahan kegelian. Bila aku berleka-leka memainkan hujung lidahku di hujung pelirnyaya badan Toni Lim tersentap-sentap bagaikan terkena aliran elektrik. Akhirnya aku mencelapak ke atas badan Toni Lim. Dengan kedudukanku yang sedikit menonggeng semasa mengulum dan menghisap batang zakarya, Toni Lim bertindak mengorek-ngorek lubang pantatku dengan jari tengahnya. Tak lama selepas itu dia menyusup ke bawah badanku dan menjadikan kedudukan kami dalam posisi 69. Konek kulupnya aku lahap dan dia pula menyantap buritku yang membengkak. Bibir vaginaku yang tebal digigit dan dikulum mesra. Kata Toni aku mempunyai vagina yang cantik yang pernah dilihatnya.

Kami sama-sama menikmati kegelian dan kesedapan. Aku dengan batang pelir berkulup yang menjadi idamanku sementara Toni Lim melahap kelentitku yang sederhana besar. Kelentitku yang menonjol itu memudahkan Toni Lim membelai dengan lidahnya. Setelah puas melepaskan kerinduanku kepada batang butuh tak berkhatan dan lubang kencing Toni Lim mula menerbitkan lendir masin, aku baring telentang menunggu serangan terakhir Toni Lim. Seperti faham kemahuanku, Toni Lim bangun dan berlutut di celah kelangkangku. Aku sudah bersiap sedia menerima tindakan susulan dari batang kote berkulupnya. Aku yang terlalu ghairah tidak berlengah lagi terus mengangkang seluas-luasnya untuk memberi ruang paling selesa kepada kepala butuh mencari sasaran. Lubang pantatku yang lencun berlendir campuran cairan pelicirku dan lior Toni Lim terkemut-kemut seperti meminta disegerakan permainan. Toni Lim tidak segera menjunamkan kepala cendawannya itu sebaliknya menekan-nekan kepala tajinya yang merah ke biji kelentitku. Aku hanya mampu mengerang menikmati perasaan nikmat dan lazat.

Makin kuat suaraku mengerang bila dibuat begitu. Aku merayu-merayu meminta supaya dia segera memulakan permainan. Aku tak mampu bertahan lagi. Toni Lim memegang batang koneknya dan melurut-lurut kulupnya supaya bertambah keras. Kepala bulat dan merah itu diacukan ke arah bibir buritku yang merekah basah. Bila saja kepala licin itu terbenam menyelinap diantara dua belahan bibir kemaluanku, segera ku paut pinggangnya dan menariknya supaya semakin rapat dengan ku. Tindakan ku itu difahami Toni Lim yang segera menekan kuat dan sekelip mata saja batang pelirnya lenyap dari pandanganku ditelan lubang pantat ku yang kehausan. Padat rongga buritku menerima batang berurat berukuran tujuh inci.

Acara keluar dan masuk, sorong dan tarik bermula. Laju perlahan, laju perlahan, tekan tarik, sorong tarik. Sesekali menghentak sedikit kuat. Aku rasa sungguh nikmat bila sekali sekala Toni Lim menghentak kuat. Terasa senak tapi sungguh sedap. Tangannya tak duduk diam meramas-ramas tetekku yang mekar dan kenyal. Mulutnya mencium leher dan sesekali menjilat cuping telingaku dan menyedut puting tetekku yang sebesar jari kelingking. Aku mengetap bibir menahan kesedapan. Acara sorong tarik, tekan dan goyang berjalan lancar dan rancak. Suara-suara rengekanku kedengaran semakin jelas. Sesekali aku mendongak sedikit untuk melihat keindahan batang konek berkilat bermandikan air nikmat keluar dan masuk lubang buritku yang telah banjir. Aku mengayak dan menggoyangkan pantatku supaya Toni Lim dapat merasai nikmatnya. Aku mengemut secara berirama meramas-ramas batang Toni Lim. Toni Lim mendengus penuh nafsu menikmati permainanku. 

Tiada lagi perasaan malu. Aku mengerang dan menjerit kesedapan. Aku tak mampu bertahan lagi. Aku rangkul dan peluk badan Toni Lim. Aku lonjak-lonjak bontotku agar batang Toni Lim sepenuihnya berada dalam rongga buritku. Badanku kejang, pahaku menggeletar dan kedua kakiku menendang-nendang udara. Dengan satu suara jeritan nikmat aku mencapai orgasme. Aku dapat merasakan aliran cairan panas mencurah keluar dari lubang nikmatku. Aku klimaks buat pertama kali. 
Melihatkan aku mencapai kemuncak klimaks dan tidak lagi melawan, Toni Lim mendiamkan batang kulupnya seketika. Batang kulupnya yang masih keras bertapa dalam rongga buritku. Toni Lim memberi ruang agar aku mengatur nafasku. Dadaku turun naik berombak dan beralun. Beberapa minit kemudian, Toni Lim memaut pinggangku dan memulakan dayungan yang berhenti seketika. Dengan tangannya yang sasa itu, mudah saja pinggangku terangkat. Belum pernah aku menerima hayunan sebegini dari tunangku. Dalam keadaan badan sedikit terangkat, aku dapat merasakan gesekan batang pelirnya agak keras ke pangkal rahimku. Aku tak tahan dengan cara sebegini, dan sekejap saja aku mencapai klimaks yang kedua dari Toni Lim.

Seperti biasa Toni Lim akan mendiamkan diri dan merendamkan batang kerasnya dalam lubang buritku. Aku tak tahu ubat apa yang Toni guna hingga dia mampu bertahan. Sekarang baru aku faham kenapa kedua-dua gadis simpanannya menyayanginya. Kehebatan Toni Lim mengalahkan tunangku. Bila aku kembali melawan Toni mencabut batang hebatnya. Dia tidur telentang dengan batangnya yang berlendir terpacak keras. Aku faham kemahuan Toni Lim. Aku merangkak dan mengangkang badan Toni Lim. Dengan posisi aku di atas aku duduk mendekatkan lubang buritku yang ternganga ke arah kepala bulat yang terloceh. Aku suka posisi ini kerana aku dapat mengawal permainan ikut keselesaanku. Aku rapatkan pantatku dan dengan pantas kepala merah terbenam hingga ke pangkal bila aku menurunkan badanku. Aku diam seketika.
Bila perasan geli dan nikmat menjalar ke sekujur tubuhku, aku mula menggerakkan punggungku naik turun. Aku dapat melihat wajah Toni Lim meringis kesedapan. Peluh mencurah-curah membasahi tubuh kami berdua. Air nikmat makin banyak keluar membasahi batang Toni Lim yang memutih dengan buih-buih berlendir. Toni Lim hanya mendiamkan diri sahaja. Aku yang memainkan peranan utama. Beberapa minit kemudian aku dapat merasakan tindakan buas dan ganas Toni Lim. Badanku ditolak ke tilam dan memusingkan tubuhku. Dalam posisi meniarap punggungku diangkat. Aku faham Toni Lim ingin bermain dalam posisi doggie. 

Aku suka stail anjing mengawan ini sebab terasa gesekan batang beurat seperti mengasah titik nikmat yang dipanggil G-pot dan bahagian atas lubang buritku. Aku dapat merasakan Toni Lim mengacah-acah kepala torpedonya di pintu terowong nikmatku. Aku menonggek sedikit ke atas memberi laluan selesa kepadanya. Toni Lim menekan sedikit ganas. Geram agaknya. Acara sorong tarik sebegini membuatku menjerit-jerit kesedapan. Aku sudah tidak menghiraukan lagi samada suaraku didengari orang atau pun tidak. Yang pentingnya, aku mesti mendapatkan klimaksku segera. Toni Lim meramas-ramas kedua tetekku dari belakang dan aku pula sibuk menggentel biji kelentitku sendiri. Lama juga kami bermain dalam posisi anjing mengawan ini. Bergegar tubuhku bila Toni Lim menghentak pangkal pahanya ke daging punggungku. Terayun-ayun tetekku mengikut irama sorong tarik Toni.
Nikmat, nikmat dan nikmat. Aku tak malu mengerang dengan kuat dan panjang. Bagiku, itu saja cara yang dapat kuluahkan bila menikmati kelazatan dan kemanisan persetubuhan. Aku juga dapat mendengar suara serta nafas Toni Lim yang semakin laju. Aku menjangkakan dia akan klimaks tidak lama lagi.

Toni Lim memulakan hayunannya perlahan-lahan kemudian laju-laju, perlahan-lahan kemudian laju-laju, gerakan dan hayunannya semakin laju dan ganas. Aku menjerit kesedapan, dia pula mengeluh sedap. Aku megerang dan merengek. Gerakan sorong tarik makin laju. Toni mendakap belakangku. Hidungnya mencium ganas pangkal leherku. Rangkulan Toni makin kejap. Nafas Toni seperti pelari pecut. Dan dengan satu hentakan kuat Toni Lim mengeluh panjang sambil menghamburkan cairan hangat di dalam rongga vaginaku. Berkali-kali Toni melepaskan air nikmatnya. Kepala koneknya akan mengembang tiap kali benihnya memancut. Aku membiarkan saja Toni Lim menyemburkan air maninya ke dalam rahimku. Sungguh nikmat bila cairan panas menyiram pangkal rahimku. Aku dapat merasakan air mani Toni Lim sungguh banyak. Mungkin telah beberapa hari Toni Lim menyimpan benihnya itu. Biarkan benih-benih itu berenang dengan selesa dalam rahimku yang subur. 

Lama juga permainan kami yang kuanggarkan hampir satu jam. Aku puas bermain seks dengan Toni Lim. Toni Lim juga puas bersamaku. Katanya kemutanku memang hebat. Perempuan simpanannya tak sehebat layananku katanya. Lubang nikmatku sempit katanya lagi. Jarang dia menemui bentuk lubang burit seperti kepunyaanku. Kawan-kawan melayunya menyebutnya sebagai lubang tanduk. Aku antara yang beruntung memiliki lubang tanduk ini, ujar Toni Lim. Dan Toni Lim sedia menemanku lagi kalau aku mahu. Aku tersenyum puas dalam keletihan dan kami berdua terlena penuh nikmat.
Aku yang terjaga dari lena menoleh Toni Lim di sebelahku. Toni masih lelap tidur. Mungkin keletihan selepas berhempas pulas memenuhi naluri seks kami. Terlihat batang butuh Toni yang terlentok di pangkal pahanya. Batang yang tadinya cukup garang terkulai lesu. Aku usap-usap batang zakarnya yang kembali tertutup kulup. Kelihatan seperti zakar adikku sewaktu dia belum bersunat. Aku ramas lembut dan aku urut manja. Batang putih pucat ini mula memberi tindak balas. Dalam keadaan separuh tegang aku melurut kulit kulup. Terlihat cairan cinta kami yang pekat menempel di bawah kulit kulup dan sekitar takuk kepala zakar. Cairan cinta ini belum cukup pekat bagi membentuk cheese. 
Aku jilat, kulum dan aku telan. Lemak dan berkrim, sungguh nikmat. Kemudian aku menyedut dan mengulum kulit kulupnya. Aku selinap hujung lidahku ke dalam muncung kulup. Berlama-lama lidahku bermain dalam kelongsong kulup. Aku puas. Idamanku tertunai sudah. Keinginanku menikmati zakar tak bersunat terkabul. Terima kasih Toni Lim.
video

No comments:

Post a Comment