Nuffnang

Tuesday, March 3, 2015

Lanyak Cikgu Hayati


Hari itu cikgu hayati meneruskan pelajaran seperti biasa walaupun pantatnya masih di penuhi dengan air mani kuty dan ramu yang telah melanyaknya di dalam kereta sepanjang perjalanan ke sekolah. Cikgu Hayati tidak sempat ke tandas memandangkan dia tiba lambat di sekolah akibat di lanyak. Sebenarnya cikgu hayati masih lagi dalam pengaruh pil itu.. Pantat nya terkemut2 menahan gelodah nafsu yang masih terbendung. Dalam pada itu cikgu zam masih lagi tidak percaya dengan apa yang baru sahaja di lihatnya dalam perjalanan ke sekolah tadi. Pandangannya pada cikgu hayati telah berubah dan dia juga ingin menikmati tubuh mungil cikgu hayati yang telah lama di idamkan. 

Dia terus memikirkan cara bagaimana hendak meratah tubuh cikgu hayati itu.. tiba2 cikgu zam melakarkan senyuman penuh makna di bibirnya. Cikgu zam sudah berumur 45 tahun seorang yang gemuk dan merupakan cikgu kaunseling di sekolah tempat cikgu hayati mengajar dan biliknya terletak di hujung blok dan tempat itu memang jarang dilalui orang kecuali apabila ada pelajar yang ingin mendapatkan bantuannya.."hari ini aku akan dapat merasa tubuh kau yati" getus hati cikgu zam. Dia telah mendapat cara bagaimana dia akan dapat meratah tubuh cikgu hayati yang sudah lama di idamkan itu.

"Azman ke sini sebentar" cikgu zam memanggil seorang anak muridnya yang melalui di hadapan blok di tempat biliknya berada."ada apa cikgu?"Tanya Azman."Hmm sampaikan pesanan pada cikgu hayati, minta dia datang berjumpa dengan saya pada jam dua di bilik saya.katakan pada dia ada hal penting yang perlu dibincangkan." Pesan cikgu zam. Azman terus mencari cikgu hayati dan menyampaikan pesanan cikgu zam itu tadi. "apa pula yang orang tua tu nak ni?"getus hati cikgu hayati. Dia yang baru pulih dari penangan pil peransang itu masih lagi terkejut dengan kejadian yang menimpa dirinya tadi. Tepat jam dua cikgu hayati berjalan seorang diri ke bilik cikgu zam sementara pelajar-pelajar sedang sibuk meninggalkan sekolah kerana telah tamat waktu belajar. Sudah tentu tidak ada orang lagi di sekolah memandangkan semua pelajar sudah pulang ke rumah masing². Cikgu hayati mengetuk pintu bilik cikgu zam dan terdengar suara dari dalam menyuruhnya masuk. Setelah cikgu hayati masuk ke dalam bilik cikgu zam dia tidak melihat cikgu zam di mana-mana dan tiba² pintu ditutup dan dikunci dari dalam. Cikgu hayati berpusing dan melihat cikgu zam mengunci pintu tersebut dan menyimpan kunci di dalam seluarnya. "Eh apa ni cikgu? Kenapa kunci pintu tu?" Tanya cikgu hayati dengan ketakutan. "haha awak jangan risau saya ada perkara penting nak di bincangkan dengan awak." Kata cikgu zam. Belum sempat cikgu hayati bersuara, cikgu zam terus memeluknya dan meraba seluruh badannya. Cikgu hayati menolak cikgu zam dengan kuat hingga menyebabkan cikgu zam tersandar ke dinding. "Apa yang cikgu buat ni?saya akan adukan ke pihak sekolah dan pihak polis!" marah cikgu hayati pada cikgu zam.

Cikgu zam hanya tersenyum.."cakaplah saya tak kisah,saya akan beritahu suami kamu tentang perkara pagi tadi." Ugut cikgu zam. Cikgu hayati terkejut dan tertanya² bagaimana cikgu zam tahu tentang perkara itu. "bagaimana cikgu tahu tentang hal pagi tadi?" Tanya cikgu hayati.."saya tenampak ketika dalam perjalanan ke sekolah tadi.Jadi kalau awak tak mahu perkara ini sampai ke pengetahuan suami awak,awak mesti ikut cakap saya hahahahaha!!" Ujar cikgu zam. Meleleh air mata ckgu hayati mendengar kata² cikgu zam itu. Dia terduduk di kerusi di hadapan cikgu zam dan nyata dia tidak dapat berbuat apa² dan hanya menyerahkan pada keadaan. Cikgu zam maju menuju ke arah cikgu hayati dan memegang buah dada cikgu hayati dari luar. "wah besarnya buah dada awak..keras batang saya di buatnya berapa saiz buah dada awak ni yer?" Tanya cikgu zam. Kemerah-merahan wajah cikgu hayati apabila di ajukan pertanyaan seperti itu dan hanya mendiamkan diri. Lalu cikgu zam menengkingnya. "kalau kau xnak aku bagitahu suami kau baik kau ikut saja kata aku!" terkejut cikgu hayati apabila ditenking sbegitu dan dengan suara yang lemah dan tersedu² dia menjawab 36C. "hahaha…besarnya!"cikgu zam memuji dan dengan rakus menanggalkan butang kebaya cikgu hayati dan terserlah lah dua gunung idaman bersalut bra hitam menjadi tatapan mata cikgu zam. Cikgu zam meramas² dengan kasar dan kuat sehingga cikgu hayati mengeluh diperlakukan begitu. Cikgu zam kemudia menyingkap bra hitam cikgu hayati dan tersembullah dua gunung pejal itu. Putting berwarna pink itu sangat menarik perhatian cikgu zam "wah beruntungnya suami kamu ya dapat putting pink mcm kamu ni. Tapi hari ini aku pulak lah yang merasanya hahaha!!"ketawa cikgu zam. Tetek putih dan besar lagi pejal itu di ramas dan dijilat cikgu zam seperti bayi yang menyusu ibunya. Basah dibuatnya tetek cikgu hayati. Sementara itu cikgu hayati mula merasakan sensasi akibat dihisap sebegitu. Jemari kasar cikgu zam yang tua itu menaikkan lagi nafsu nya dan semakin lama putingnya makin mengeras.pantatnya mula mengeluarkan air dengan banyak.

Tangan cikgu zam mula menjalar turun ke bawah dengan perlahan-lahan…cikgu hayati cuba menahannya tapi apalah yang ada pada kekuatan seorang perempuan berbanding lelaki yang lebih besar dan tua dari nya maka dia hanya membiarkan saja cikgu zam membuat apa saja pada dirinya. "wah dah basah rupanya haha." Cikgu zam ketawa gembira. "hari ni aku akan ratah kau secukupnya." Kata hati kecil cikgu zam. Dia begitu gembira kerana dapat ikan baru yang muda. Jari kasar cikgu zam meramas² pantat cikgu hayati yang tidak berbulu dan dicukur rapi itu. Cikgu hayati mula mengeluarkan bunyi teransang. "Aaahh..aahhh…tolonglah cikgu, jangan buat saya mcm ni,saya dah bersuami." Rayu cikgu hayati. Namun rayuannya hanya sia² malah cikgu zam memasukkan dua jarinya ke dalam pantat cikgu hayati. "aaaaahhhhhh…." Terangkat punggung cikgu hayati bila dua jari kasar besar itu masuk ke dalam pantat nya. Cikgu zam mengangkat cikgu hayati dan meletakkannya di atas mejanya dan mengangkangkan kaki cikgu hayati. Merah muka cikgu hayati diperlakukan begitu.wajahnya yang putih menampakkan lagi kemerahan di raut wajahnya. Cikgu zam menanggalkan seluar dalam hitam cikgu hayati "waahh cantiknya pantat kamu yati..beruntungnya aku hari ni!" cikgu zam trus menyembamkan mukanya ke pantat cikgu hayati yang masih berkebaya dan bertudung itu. Cikgu zam menjilat dan menghisap pantat dan menggigit bibir pantat cikgu hayati. Terjerit kecil cikgu hayati dan mendesah dengan suara yang mengghairahkan. Ternyata kini dia sudah karam oleh nafsu dan mula menekan kepala cikgu zam kearah pantatnya. Melihatkan keadaan itu cikgu zam seolah2 mendapat lampu hijau dan meneruskan aktiviti nya dengan rakus. "aaaahh … aahhhh…a aaahh.." hanya itu yang keluar dari mulut cikgu hayati.

Tiba² cikgu zam berdiri dan membuka zip seluarnya. "kemari,keluarkan hadiah untuk kau hari ini." Arah cikgu zam pada cikgu hayati. Seperti lembu yang diikat pada hidungnya cikgu hayati menurut kata cikgu zam dan mengeluarkan batang cikgu zam. Hampir tergelak cikgu hayati bila melihatkan batang cikgu zam yang kecil comel, tapi sudah menegang dengan kerasnya. Tanpa sempat cikgu hayati bersuara, cikgu zam terus menekan kepala cikgu hayati ke batangnya dan menuruh cikgu hayati menghisap batangnya. Cikgu hayati hanya menurut kata cikgu zam. Dengan bertudung cikgu hayati menjilat dan menghisap seluruh batang cikgu zam. Oleh kerana batang cikgu zam agak kecil dia dapat memasukkan seluruh batang cikgu zam ke dalam mulutnya. Cikgu zam semakin ghairah melihat tindakan cikgu hayati yang masih bertudung wardina itu menghisap batangnya, bibir mungil merah merekah cikgu hayati benar² menaikkan nafsunya. Tangan cikgu zam tidak henti² meramas dua gunung pejal yang kenyal milik cikgu hayati. Dia sungguh bangga kerana impiannya tercapai, telah lama air mani itu bertakung di dalam kantungnya dan hari ini dia akan melampiaskan nya dengan sepuas-puasnya. Sambil memegang kepala cikgu hayati, cikgu zam mengasakkan batangnya ke dalam mulut cikgu hayati. Hampir termuntah cikgu hayati bila batang cikgu zam mengenai anak tekaknya. Cikgu zam nampak asyik dengan batangnya di dalam bibir mungil cikgu hayati. Dalam pada itu ada sepasang mata yang sedang memerhatikan perbuatan terkutuk mereka. Rupa²nya ia adalah Pak Abu iaitu pekebun sekolah tempat cikgu hayati bekerja. Dia berumur 65 tahun dan sudah bercucu seramai 15 orang. Dia terdengar bunyi bising ketika melalui kawasan blok itu dan cuba menyiasat apa yang sedang berlaku dan seterusnya melihat pemandangan yang mengghairahkan itu. Dia amat terperanjat dengan apa yang dilihatnya tapi kemudian hanya tersenyum dan melihat sahaja kedua-dua orang itu bersetubuh. Batangnya sendiri yang telah lama tersimpan mula mengeras dan merembeskan cecair putih jernih dari kepala takuknya. Dengan mengurut² batangnya yang sudah keras itu dia terus melihat dengan penuh minat.

Sementara itu, setelah puas cikgu zam berhenti dan mendirikan cikgu hayati lalu mencium bibir cikgu hayati dan menghisap lidah cikgu hayati sepuas-puasnya. Cikgu hayati yang karam dalam permainan itu hanya membalasnya dengan ghairah kerana aksi pagi tadi turut menaikkan syahwatnya. Dengan sebelah tangan lagi cikgu zam mengorek² pantat cikgu hayati dengan kasar dan menjoloknya dalam². Tiba² cikgu hayati mengeluh dan memeluk cikgu zam dengan rapat. Rupa²nya cikgu hayati telah klimaks untuk kali pertama. Setelah reda, cikgu zam berkata " sekarang giliran aku pula haha". Cikgu meletakkan cikgu hayati ke atas meja dan mengangkangkan kaki cikgu hayati dan memasukkan batangnya ke dalam pantat cikgu hayati. Maka bermula lah aksi sorong tarik. Tidak susah untuk memasukkan batangnya kedalam pantat cikgu hayati kerana cikgu hayati baru saja di lanyak oleh kuty dan ramu yang berbatang lebih besar darinya. Dengan laju cikgu zam menyorong tarik batangnya keluar masuk dari pantat cikgu hayati yang penuh dengan air mazinya dan air mani ramu dan kuty tadi. "aaahh….ahhhhh,,,aaaahhh!!" cikgu hayati mengerang mengikut rentak sorong tarik cikgu zam dan tiba2 cikgu hayati mengepit dengan erat pinggang cikgu zam menggunakan kedua belah kakinya tanda . Kemudian cikgu zam menunggingkan cikgu hayati dan memasukkan batangnya dari arah belakang. Cikgu hayati makin khayal nyatalah dia juga menikmati permainan ini walaupun pada awlnya dia tidak rela. "hebat jugak orang tua ni" getus hati kecil cikgu hayati.. tiba² cikgu zam mengeluarkan batangnya dan memasukkan batangnya ke dalam lubang dubur cikgu hayati. Terjerit cikgu hayati apabila cikgu zam memasukkan batangnya ke dalam lubang duburnya. "aaahh ketatnya lubang dubur kamu yati" kata cikgu zam. Cikgu zam dengan ganaznya menala dubur cikgu zam semakin lama semakin laju dan tiba² cikgu zam memusingkan badan cikgu hayati dan memancutkan air maninya dengan banyak ke muka cikgu hayati.

Terjelepuk cikgu hayati ke lantai akibat keletihan yang amat. Sudah lah pagi tadi dia dilanyak dek ramu dan kuty petang pula dia di lanyak oleh cikgu zam. Kakinya dah terasa lemah longlai dan dia merasakan amat penat. Cikgu hayati mengelap mukanya dengan tisu yang ada di atas meja cikgu zam dan 5 minit selepas itu barulah dia sedar tentang apa yang telah terjadi. Air matanya meleleh lagi kerana dia telah di perkosa oleh cikgu zam dan buat kali ketiga hari ini oleh lelaki yang bukan suaminya. Pak Abu yang sedari tadi melihat perlakuan itu cepat² meninggalkan tempat itu dengan hati yang gembira. Entah apa yang ada dalam kepala orang tua itu pon xtahu lah. Cikgu hayati membersihkan mukanya dan bersiap² untuk balik ke rumahnya kerana dia sudah tidak tahan dengan apa yang telah berlaku. Dengan perasaan marah dia berkata kepada cikgu zam "sampai hati cikgu buat saya begini…tapi tolonglah jangan beritahu pada suami saya tentang apa yang telah berlaku. Cikgu zam hanya tersenyum memandang cikgu hayati. "Baiklah tapi cikgu yati kena ikut segala kata saya. Bila saya mahukan awak, awak kena turuti kata saya faham!?" balas cikgu zam. 

Cikgu hayati terperanjat mendengar apa yang dikatakan oleh cikgu zam dan hanya mengangguk perlahan kerana dia tidak mempunyai pilihan lain selain dari menurut segala kata cikgu zam demi menyelamatkan rumah tangganya. "tua kutuk! Jahanam kau!" jerit hati kecil cikgu hayati dan kemudian cikgu hayati bergegas keluar dari bilik cikgu zam dengan tergesa² dan berharap tidak ada orang yang nampak kejadian itu. Kini pantatnya bertambah lecak dengan air maninya dan tiga orang lelaki yang berlainan yang dapat merasa keenakan tubuhnya. Air matanya hanya mengalir laju mengenangkan nasib malangnya namun dia tahu yang dia tidak dapat berbuat apa².
video

Aku GRO

Aku bekerja sebagai GRO. Umurku baru 22 tahun dan menjadi GRO favorite di tempat kerjaku. Antara yang menjadi pelangganku ialah Mr. Lim, seorang taukey kilang cip komputer di Rawang. Mr. Lim pemurah orangnya kerana aku selalu mendapat tip lumayan tiap kali aku melayannya. Kadang-kadang aku melayan Mr. Lim hingga ke bilik hotelnya. Dia selalunya berpuas hati dengan layananku.

Suatu hari Mr. Lim datang ke tempat aku bekerja dengan perasaan agak murung. Dia bercerita yang dia bimbang dengan anak lelaki tunggalnya yang berumur 15 tahun tapi tak mahu berkawan dengan pelajar perempuan. Isterinya, Puan Lim yang mempunyai perniagaan barangan kecantikan itu juga risau dengan keadaan anak lelakinya. Mereka bimbang anak lelaki mereka kelihatan agak lembut. Mereka risau mereka akan putus zuriat. Mereka bimbang anak mereka tak mahu kahwin.

Mr. Lim minta aku membantunya. Setelah mendengar peneranannya aku setuju kerana bayarannya agak lumayan. Mr. Lim akan membayar RM500 kalau semua berjalan lancar. Beliau akan berbincang dengan isterinya akan rancangan ini. Tapi yang pastinya aktiviti kunjungannya ke tempat kerja aku dan selalu bersamaku di bilik hotel tak akan dibincang dengan isterinya.

Perancangan berjalan lancar. Hari yang ditetapkan tiba. Aku muncul di banglo mewah Mr. Lim pukul 8.00 malam. Setelah kubunyikan bell, Robert anak Mr. Lim membuka pintu. Aku tengok Robert ni agak besar dan tinggi juga macam remaja 17 tahun sedangkan umur sebenarnya baru 15 tahun. Betul seperti kata Mr. Lim, Robert memang sopan dan kelihatan agak lembut. Patutlah Mr. Lim dan isterinya risau.

Robert, ini Lina pekerja di syarikat bapa. Malam ini dia akan menjaga rumah meneman kamu kerana bapa dan ibu akan ke majlis kawan bapa. Malam ini bapa dan ibu tak pulang, ujar Mr. Lim lembut ditujukan kepada anak kesayangannya. Robert mengangguk saja.

Tunjukkan bilik untuk Kakak Lina. Dia akan bermalam di sini. Kalau ada apa-apa minta bantuan Kak Lina, Tambah Mr. Lim. 

Robert patuh arahan Mr. Lim. Di ambilnya beg pakaian aku dan diarahkanku mengikutnya. Aku mengikutnya ke arah bilik tamu rumah Mr. Lim. Robert meletakkan beg di atas katil sambil tersenyum sopan. Robert keluar dan terus ke ruang tamu menonton tv.

Aku mengganti pakaian yang kupakai. Seluar jeans dan blouse yang kupakai kulondeh ke lantai. Seluar dalam dan bra pun aku buka. Ku ambil baju tidur nipis dari dalam beg dan kukenakan ke badanku. Kusapu sedikit minyak wangi di belakang telinga, leher, belakang lengan dan sekitar paha. Setelah selesai aku berjalan keluar ke ruang tamu bersebelahan Robert. Aku dapat melihat Robert memerhatiku tak berkelip. Aku pura-pura tidak melihatnya.

Sambil menonton tv aku berbual-bual dengan Robert. Dari perbualan aku dapat tahu Robert takut berkawan dengan perempuan kerana diejek kawan-kawan lelakinya. Mereka memanggilnya pondan dan memperli koneknya yang kecil. Kawan-kawannya mengatakan perempuan tak suka lelaki lembut yang berkonek kecil. Sejak itu Robert menjauhkan dirinya daripada kawan-kawan perempuan.

Aku menghampiri Robert. Tangan Robert kupegang. Aku lihat Robert terkejut dan takut-takut. Aku usap tangannya. Robert cuba menarik tangannya.

Jangan takut Robert. Kakak tak akan apa-apakan kamu. Anggap saja kakak teman wanitamu, kataku memberi semangat. Kamu pernah melihat wanita telanjang, tanyaku lagi.

Tak pernah. Saya biasa tengok dalam internet saja, ujar Robert jujur.Kalau macam tu kau boleh tengok sekarang, sambungku sambil melepaskan baju tidur yang kupakai. Kulihat muka Robert menjadi merah kerana malu.

Tak perlu bimbang, tak ada siapa di rumah. Hanya kita berdua dan kita boleh buat apa kita suka, pujukku.Aku merapatkan badanku ke badan Robert. Bau harum minyak wangi yang kupakai mempengaruhi Robert. Tangan Robert aku letakkan di pahaku yang mulus. Tangan yang satu lagi aku bawa ke tetekku yang menonjol. Malu-malu Robert meraba-raba dan memicit lembut tetekku. Sementara itu aku tarikkan t-shirt yang dipakai Robert hingga badannya yang berkulit putih itu terdedah. Ketiaknya ditumbuhi bulu-bulu halus.

Aku rapatkan lagi badanku. Bibirnya aku kecup dan kujulurkan lidahku ke mulutnya. Robert nampak terangsang dengan tindakanku. Kulihat adan benjolan di dalam seluar pendek yang dipakainya. Ku tarik seluar ke bawah hingga Robert telanjang bulat di sofa. Kulihat penis Robert tegang terpacak. Kupegang dan kupicit lembut. Kudengar desisan keluar dari mulut Robert.
Kuperhati penis Robert. Tak ada kekurangannya. Ukurannya sederhana besar sesuai dengan umurnya 15 tahun. 

Bentuknya macam bapanya juga tapi lebih kecil. Kubelek-belek penis Robert. Pelan-pelan ku tolak kulit kulupnya ke pangkal. Kulit kulup bergerak sempurna. Kepala penis licin warna merah terdedah.

Kulihat ada kepingan putih sekitar kepala penis Robert. Mungkin dia tak kisah dengan penisnya. Kuambil kertas tisu dan aku lap hingga bersih.

Robert, kau kena jaga kebersihan konekmu. Perempuan tak suka konek tak bersih. Kalau kau nak berkawan dengan kawan perempuan kamu kena selalu bersihkan konekmu, terangku lagi. Kulihat Robert mengangguk mengerti.

Ataupun kau bersunat saja macam budak-budak melayu supaya sentiasa bersih, terangku lagi.Saya takut sakit, ujar Robert polos.
Kalau begitu kau selalu kena cuci dan sabun supaya sentiasa bersih. Perempuan suka hisap kepala konek yang bersih, kataku.

Mari kita cuci, nanti kakak hisap konekmu. Tentu kau suka,ajakku sambil menariknya berdiri. Robert patuh mengikutku ke bilik air berdekatan. Ku siram batang konek yang masih keras. Aku sapukan sabun dan kugosok-gosok batangnya. Ku tarik kulit kulup dan kusabun kepala konek yang merah. Robert terpejam menikmati koneknya kugosok-gosok dan kulurut-lurut. Lepas tu aku cuci dengan air dan aku lap kering dengan tuala.

Kami jalan beriringan menuju ruang tamu. Walaupun umurnya 15 tahun tapi Robert lebih tinggi dariku yang berketinggian 161cm. Kurangkul badannya sambil tangannya kuletakkan ke cipapku yang berbulu halus. Kurasa seperti jarinya menjolok-jolok pelan lubang cipapku yang mulai basah.

Sambil kembali duduk di sofa aku menyuruh Robert meraba-raba tetekku. Seperti budak tak berpengalaman Robert memegang dan memicit lembut. Tetekku terasa lebih tegang. Tanganku meraba-raba dan memicit lembut penis Robert. Kulurut-lurut batang koneknya. Punggung Robert terangkat-angkat bila koneknya kena lancap. Lepas lima minit terasa ada cairan licin keluar dari kepala penis. Air mazi Robert dah mengalir keluar. Nampaknya Robert dah amat terangsang.

Aku mahu melihat reaksi Robert lebih lanjut. Kedua kakiku aku naikkan ke atas sofa. Aku buka luas lututku. Aku kangkang pahaku supaya cipapku terlihat jelas oleh Robert. Sinar lampu terpasang terang di ruang tamu. Cipapku yang bertundun gebu dan berbulu halus aku pamer kepada Robert. Aku kuak sedikit bibir cipapku yang lembut berwarna merah muda. Aku dapat melihat pipi Robert memerah dan koneknya makin keras dan panjang. Berdenyut-denyut burung muda itu dalam genggamanku.

Supaya Robert lebih nikmat aku menyembam mukaku ke celah pahanya. Kepala konek yang merah ku jilat-jilat dan kukulum kemudiannya. Kuhisap kuat-kuat sambil bibirku kurapatkan ke batang Robert. Robert kegelian bila lidah kasarku mengelus kepala koneknya yang licin. Kira-kira 5 minit Robert mengerang kuat.

Kak saya nak kencing, ujar Robert termengah-mengah.Kencing saja dalam mulut kakak, arahku. Tak sampai setengah minit satu pancutan kuat memerpa kerongkongku. Banyak juga mani Robert kutelan. Kemudian kuhisap hingga batang penisnya kering.Robert terkapai lesu di sofa. Kulihat penisnya mula mengecil dan terlentok di atas paha. Kepala konek kembali bersembunyi ditutupi kulit kulup. Robert lesu dan puas.

Mr. Lim, anak Mr. Lim tak ada masalah, ceritaku kebesokan harinya. Penisnya tegang keras macam Mr. Lim juga. Maninya banyak, penuh mulut saya disiramnya. Kalau dia ada isteri tentu Mr. Lim boleh dapat cucu, tambahku lagi.

Mr. Lim tesenyum puas sambil menghulur cek RM500.00.
Saya nak minta bantuan Lina lagi. Kali ini biar dia pancut dalam Lina punya cipap. Biar dia ada pengalaman, minta Mr. Lim.
Tak ada masalah. Mr. Lim bagi saya RM1,000.00, mintaku.
Jangan bimbang, lebih dari itu saya boleh kasi, balas Mr. Lim.
Satu ribu ringgit? Kira Oklah tu. Aku tersenyum dalam hati.

Aku tiba di rumah Mr. Lim seperti yang aku janjikan. Mr. Lim mengharapkan aku menilai kemampuan sebenar anaknya Robert. Kalau dulu anaknya mampu mengeluarkan benihnya dalam mulutku maka Mr. Lim mengharapkan anaknya mampu juga mengeluarkan benihnya ke dalam rahim perempuan. Mr. Lim ingin aku pastikan apakah anaknya yang kelihatan lembut itu adalah lelaki sejati.Seperti juga minggu lalu, Mr. Lim dan isterinya meninggalkan kami berdua dengan alasan akan ke majlis kahwin kawannya dan tidak akan pulang malam itu. Aku ditugaskan menjaga rumahnya dan juga sebagai peneman Robert yang keseorangan. 

Padahal sebenarnya Mr. Lim ingin aku bebas bersama anaknya Robert. Aku tak pasti sama ada Robert maklum akan helah bapanya itu.Kali ini aku disambut dengan gembira oleh Robert. Tidak seperti minggu lalu bila aku disambut sambil lewa sekadar memenuhi perintah bapanya. Beg yang aku bawa diambilnya dan terus menuju ke bilik tamu. Kali ini Robert tidak terus keluar tetapi duduk di birai katil sambil memerhatiku.Kakak, boleh kita ulang seperti minggu sudah? tanya Robert penuh harap.“Apa salahnya, tapi hari ini panaslah. Robert mari kita mandi sama-samaâ ajakku.âBoleh juga kak. Nanti saya cuci konek saya bersih-bersih. Kakak kata orang perempuan suka hisap konek yang bersih, jawab Robert seperti mengingati kata-kataku tempoh hari.Budak 15 tahun itu melondehkan pakaiannya menurut apa yang aku lakukan. 

Diambil seluar dalamku yang kucampak ke katil. Dihidu dan dicium seluar dalamku yang agak lembab. Aku lihat konek Robert yang coklat muda masih terkulai di celah paha. Selepas beberapa ketika seluar dalamku dihidu, konek Robert kelihatan mula mengeras. Kepala merah mula tersembul keluar dari muncung kulup. Cepat terangsang nampaknya anak muda ini.Tanpa segan Robert merapatkan dirinya kepadaku sambil memegang lembut buah dadaku yang membengkak kenyal. Pangkal tetekku dicium mesra dan putingku yang sebesar kelingking dihisap lembut.

Terasa hangat mulut Robert bila putingku dinyonyot mesra. Aku senyum saja melihat tingkah Robert yang kelihatan mula agresif. Kalau minggu sudah Robert kelihatan agak malu-malu.Aku menariknya ke bilik mandi bersebelahan bilik tamu sambil menjinjing tuala. Aku dan Robert bertelanjang bulat. Sebelum mandi aku mencangkung untuk kencing. Cipapku kelihatan merekah merah. Begitu saja kencingku keluar, Robert segera menahan tangannya sambil menadah air kencingku. Air kencingku yang berwarna kuning itu dicium dan dijilat dengan lidahnya.Masin dan hangatlah kak, Robert berkata pelan.

Sekarang kau pula kencing. Kak nak rasa pula kencingmu, pintaku pada Robert.Robert memegang koneknya dan mula kencing. Aku menadah mulutku dan memang benar seperti kata Robert. Air kencing rasanya masin dan hangat. Air kencing Robert aku luahkan ke lantai. Sambil senyum aku menjentik lembut konek Robert yang mula menegang. Mungkin Robert terangsang melihatku yang tak ditutupi walau seurat benang.Aku membuka pancuran air. Pelan-pelan aku membasahi badanku sambil menarik Robert mandi bersamaku. Sambil tersenyum aku menggosok-gosok badan Robert yang telah basah.

Aku mengambil sabun yang berada di dinding dan menyabun badan Robert hingga badannya ditutupi dengan buih sabun. Aku gosok-gosok hingga buih sabun rata di setiap inci kulit tubuh Robert yang kuning langsat itu. Sambil sabun masih berada di tapak tangan aku menyabun konek Robert yang separuh tegang. Kulurut-lurut batang konek dengan sabun. Batang konek coklat muda diselaputi dengan buih sabun yang putih. Tiba-tiba konek Robert mengeras bila kugosok-gosok. Tanpa lengah kutarik kulup yang menutupi kepala konek hingga kepala konek coklat muda berkilat terdedah. Kugosok-gosok kepala konek dengan sabun. Robert bergerak-gerak kegelian. 

Lama kugosok-gosok batang konek agar betul-betul bersih kerana batang coklat muda keras ini akan menjadi habuan mulutku sebentar lagi.Kuarahkan Robert menyiram tubuhnya sambil membersihkan sisa-sisa buih sabun. Badan Robert kugosok-gosok hingga tiada lagi buih sabun di badannya. Kulihat ke bawah, konek Robert masih mengacung keras. Kurendahkan badanku hingga mencangkung. Wajahku betul-betul berada di hadapan batang coklat muda yang sedang keras. Kukecup kepala konek yang licin sebagai salam permulaan. Kucium batang coklat muda yang masih basah. Harum segar baunya bercampur bau sabun.Sekarang giliran Robert menyabun badanku. 

Robert menggosok-gosok lembut badanku dengan sabun hingga buih melitupi seluruh badanku. Robert menggosok perlahan tetekku kiri dan kanan dengan buih. Tetekku yang kenyal diramas-ramas. Aku kegelian dan nafsuku mulai bangkit. Lama tetekku digosok Robert. Aku tak tahan diperlakukan begitu. Aku mengerang kesedapan.Dengan sabar Robert menyabun badanku hingga ke pangkal paha.

Tundun gebuku digosok-gosok. Memutih buih sabun di pangkal paha. Lama sekali Robert menyabun cipapku. Kelentit dan bibir cipapku menjadi sasaran gosokan Robert. Mungkin juga Robert ingin memastikan cipapku benar-benar bersih kerana ku rasa Robert ingin menghidu dan menjilat cipapku. Tiba-tiba saja Robert mengoles sedikit sabun dengan hujung lidahnya. Lidah yang bersabun itu disapu-sapu pada kelentitku. Aku geli melihat kelentitku berbuih. Seterusnya lidah bersabun itu diusap-usap pada bibir cipapku yang basah. Aku geli campur nikmat.

Setelah puas membelai tubuhku dengan sabun, Robert membuka pancuran air sehingga sekujur tubuhku disirami air. Robert menggosok seluruh tubuhku sehingga tiada lagi sisa-sa buih sabun. Badanku sekarang benar-benar bersih. Sebagai balasan apa yang kulakukan padanya, Robert melutut di hadapanku sehingga cipapku berada di hadapan mukanya. Dengan lembut Robert mengecup bibir cipap dan kelentitku yang masih basah. Aku geli bila hujung lidah yang kasar membelai kelentitku yang licin.Robert mencapai tuala tersangkut di pintu.

Tuala lembut dilapkan ke badanku hingga kering, kemudian Robert mengeringkan badannya juga. Sambil beriringan kami menuju ke bilik tidur. Kukerling ke konek Robert, masih mengeras konek 5 inci itu. Aku seperti tak sabar ingin menikmati konek keras tegang. Tiba di pinggir katil aku menolak keras tubuh Robert. Robert jatuh terlentang di tilam empuk. Kujatuhkan tubuhku ke atas dada Robert. Bibir basah Robert kugigit. Lidahku bergerak lancar dalam mulut Robert. 

Robert membalas dengan mengisap lidahku. Aku hampir tak bernafas bila Robert mengisap kemas lidahku tanpa mau melepaskannya. Aku meronta, sambil tersenyum Robert melepaskan lidahku.Robert masih terlentang di katil. Konek coklat muda 5 inci terpacak bagai tiang bendera. Kudekati mukaku ke konek tegang. Dengan kedua tanganku kutarik kulit kulup Robert. Kulup tertarik membentuk kelongsong. Kumasukkan hujung lidahku ke dalam lubang kelongsong. 

Kulup Robert sekarang membungkus hujung lidahku. Tanpa lengah lidahku yang berada dalam kelongsong kulup kuraba kepala konek. Kujilat kepala licin. Robert kegelian dan mengerang kenikmatan. Kujilat-jilat agak lama hingga Robert benar-benar terangsang.Setelah agak lama lidahku beroperasi dalam kelongsong kulup, aku kemudian mengurut-ngurut batang keras. Terasa kulit konek seperti tidak melekat pada batang. Selesa saja aku gerakkan tanganku naik turun. Aku lancap batang konek perlahan-lahan. 

Kepala konek terbuka dan tertutup mengikut gerakan tanganku ke bawah dan ke atas. Kutarik terus ke pangkal. Kulit kulup tertarik ke bawah dan tersangku di takuk konek. Kulit kulup melingkari batang konek membentuk seperti simpai berlipat-lipat. Sekarang kepala coklat muda berkilat terdedah seluruhnya. Kudekatkan hidungku ke hujung konek. Kucium bau segar konek yang telah dicuci bersih. 

Aku terangsang sekali dengan bau kepala konek. Aku mencium dan menghidu lama sekali. Punggung Robert bergerak-gerak menahan nikmat.Batang coklat muda tegak kugigit-gigit lembut. Mula dari hujung hingga ke pangkal kubelai dengan lidahku yang lembut basah. Telur Robert yang berkedut-kedut kujilat. Basah bulu telurnya dengan air liurku. Robert mengerang-ngerang kesedapan. Punggungnya terangkat-angkat menahan nikmat. Batang coklat muda kurasa makin keras. Lantas kukulum dan kusedut kepala licin berkilat. Dapat kurasa batang Robert berdenyut-denyut di dalam mulutku. Aku gerakkan mulutku maju mundur sambil lidahku membelai kepala konek. Robert mengeliat menikmati kelazatan. 

Cairan licin masin mula keluar dari hujung konek.Perasaan Robert menjadi tidak keruan. Dengan pantas dia menolakku lembut hingga aku terbaring telentang. Robert menerkam tetek kenyalku. Puting warna pink dinyonyot-nyonyot, dihisap-hisap. Aku menggelinjang kegelian. Geli dan nikmat di pangkal tetek dan di puting susu. Bibir Robert yang basah amat terampil melayan gunung mekar. Ketiakku yang licin dicium Robert. Kulit ketiakku yang putih dijilat-jilat. Basah lencun ketiakku kiri dan kanan oleh air liur Robert. Lidah besar dan kasar kepunyaan Robert membuatku terasa seperti malayang-layang. Aku bertambah geli dan badannya bergerak-gerak.Ahhh..ohhh..sedap Robert, lagi, lagi, suaraku tiba-tiba tak terkawal lagi.Dengan perlahan Robert bergerak ke bawah. Kulit perutku dielus-elus. Pusatku dijilat-jilat. Aku tak tertahan lagi. Ku ayak punggungku kiri kanan. Kutonjol tundunku tinggi-tinggi ke atas. Muka Robert melekat di tundunku yang putih gebu. Dengan cermat Robert menempelkan hidungnya ke tamanku yang sentiasa kujaga rapi. Robert menggeselkan hidungnya ke kelentitku yang tertonjol. 

Robert menikmati aroma cipapku yang segar, benar-benar membuat Robert khayal. Robert melurutkan hidungnya ke bawah, ke celah rekahan bibir lembut kemaluanku. Lama sungguh muka Robert berada di permukaan cipapku. Robert benar-benar ingin menikmati aroma cipapku. Selama ini Robert hanya berkhayal melihat gambar wanita bogel.Nikmat sungguh bila Robert membelai cipapku dengan lidahnya. Kelentitku yang bulat licin dan bibir cipapku yang lembut dijilat dengan lidah kasar Robert. Nafsuku kian memuncak. Cairan hangat mula meleleh keluar dari rongga cipapku yang sempit. Lidah Robert makin dijolok di lubang sempit. Lubang keramat aku diteroka. Aku mengemut lidah Robert yang berada di rongga cipapku. Lidah Robert ku ramas halus dengan otot-otot cipapku yang mekar. Aku mengerang lagi, Ahh…ohhh…

argh….sedap..sedap…Robert melajukan lagi jilatan. Maju mundur lidah Robert di lorong sempit. Aku mula mengerang, merengek, dan mataku terasa tak mampu lagi terbuka. Kurasa pahaku bergetar, kurapatkan paha dan kepala Robert tersepit antara kedua pahaku. Aku mengerang keras, badanku mengejang dan tiba-tiba cairan cipapku menyirami seluruh muka Robert. Aku terkulai lemas. Aku dah sampai ke puncak.

Aku sudah lemah longlai. Robert terus mengganas. Cairan cipapku disedut kering. Ditelan cairan pekat licin. Kelentitku dijilat rakus. Ghairahku kembali bangun. Kutolak Robert hingga terlentang. Aku bangun. Badan Robert kukangkangi. Mukaku menghadap Robert. Tetek pejal tergantung kemas di dadaku. Robert geram melihat tetek kembarku yang sedang mekar. Tangan Robert tak sabar-sabar mencapai dan meramas tetek kembarku.Aku menurunkan badanku pelan-pelan. Muara cipap merah basah merapati konek coklat muda keras terpacak. Konek Robert menunggu penuh sabar. 

Bibir lembut cipapku mengelus-elus manja kepala licin berkilat. Muara yang telah lembab mengucup lembut kepala licin coklat muda berkilat. Aku dan Robert melihat bibir merah basah mula menelan batang coklat mudanya. Punggung ku makin rendah hingga seluruh kepala konek Robert berada dalam lubang hangat. Kumula mengemut pelan. Aku menurunkan lagi pantatku. Seluruh konek Robert menerjah masuk ke gua keramatku yang ketat dan sempit.Tetekku dipegang dan diramas lembut oleh tangan berkulit halus. Kedua-dua tangannya bekerja keras. Aku merasa keenakan bila tetekku diramas. Kurasa sungguh nikmat. 

Perasaan yang amat lazat menjalar ke seluruh badanku. Perasaanku seperti melayang-layang di awangan.Aku mengemut dengan kuat, dinding cipapku yang kenyal meramas-meramas batang keras Robert. Aku kemut secara beirama supaya Robert betul-betul merasa nikmat dengan rongga cipapku yang sempit. Punggungku naik turun dengan laju. Batang sederhana besar Robert penuh padat mengisi rongga sempitku. Aku terasa seperti rongga cipapku digaru-garu. Terasa geli, lazat dan nikmat.

Sebagai reaksi kemutanku, Robert melonjak-lonjak dan mengangkat punggungnya tinggi-tingi. Aku terasa batang 5 inci keseluruhannya dah berada dalam rongga cipapku. Kepala konek Robert membelai-belai pangkal rahimku. Sungguh sedap dan nikmat. Aku mengerang kuat, “Ahh…. Ohhh….Arghhh… enak Robert, enak.Badanku mengejang. Otot-otot tubuhku terasa kaku. Nafasku seperti tersekat. Aku hanya mampu mengerang, Aahhh¦ooh¦aaahhhh Cairan panas memancar dari dalam cipapku. Cairan panas menyirami kepala konek Robert. Robert nampak mengeliat-ngeliat menahan kesedapan. 

Aku terkulai lesu, sendi-sendiku terasa lemah dan aku jatuh terjelepuk di dada Robert. Lebih dua minit aku terbaring kaku. Konek Robert masih tetap terpacak keras di dalam cipapku.Bila tenagaku pulih sedikit, aku berbisik di telinga Robert, “Tahan Robert, jangan pancut lagi. Aku masih ingin menikmati kehebatanmu. Robert mengerti kemahuanku dan dia tersenyum saja. Akhirnya aku bangun perlahan. Kucabut cipapku dari konek Robert. Kukerling ke konek 5 inci. 

Tegak kaku basah berlumuran lendirku.Aku merangkak di tilam empuk. Aku mengarahkan Robert memasukkan koneknya dari belakang, stail doggie. Tanpa lengah Robert bangun degan konek terpacak keras. Aku menunggu sambil membuka sedikit kangkangku bagi memudahkan konek Robert meneroka ke alur cipapku. Tiba-tiba aku terasa benda tumpul licin menempel ke muara cipapku. Pelan-pelan aku rasa kepala konek menyelam kecipapku. Enak terasa bila Robert menekan pelan. Robert, masukkan separuh sahaja, pintaku. Aku mahu Robert menggosok zone G-spotku. 

Robert akur dan menggerakkan koneknya maju mundur. Bila G-spotku digaru-garu dengan kepala konek, aku terasa sungguh nikmat sekali. Hanya erangan sahaja yang keluar dari mulutku.Lima minit Robert bermain degan separuh panjang koneknya. Aku tak tertahan kerana geli dan nikmat. Tiba-tiba Robert menekan kuat ke pantatku. Seluruh batang 5 inci tenggelam. Robert menggerakkan punggungnya maju mundur laju sekali. Aku faham bahawa Robert akan mencapai klimaks. Badanku terhayun depan belakang mengikut gerakan maju mundur Robert. Tetekku tergantung terbuai-buai. 

Robert memegang pinggangku dengan kedua tangannya supaya aku tak terdorong ke depan. Bila Robert menolak koneknya ke depan, tanganya menarik pinggangku ke belakang. Badanku dan badannya rapat melekat. Robert menggerakkan punggungnya laju sekali dan akhirnya badanya bersatu melekat kecipapku. Konek Robert terasa mengeras dan memanjang dalam rongga cipap. Hujung konek menekan pangkal rahimku hingga terasa senak. Aku dah berada dipuncak nikmat, Robert juga berada di penghujung pertarungan. Aaarhhh¦argghhhh, kuat sekali erangan Robert. Cairan panas terpancut dalam rongga cipapku. Enam das Robert menembakkan cairan maninya. 

Aku terasa maninya deras mengalir memasuki rahimku. Kalau aku subur waktu itu mungkin aku akan mengandungkan anak Robert.Robert lemah longlai selepas memancutkan maninya. Dia terjatuh di atas belakangku. Aku tak terdaya menahan badan Robert yang berat. Aku jatuh meniarap. Lima minit Robert berada di atasku. Aku juga lemah, aku biar sahaja. Robert mencium dan membelai belakang leherku dengan hidungnya. Lidahnya menjalar di kulit belakangku, aku kegelian. 

Akhirnya aku rasa konek Robert mengecil dan memendek dalam liang cipapku. Robert mencabut koneknya dari cipapku dan terbaring terlentang di sisiku kepuasan. Aku sempat melihat koneknya yang basah berlendiran terkulai lesu di pahanya.Hebat kau Robert. Kakak benar-benar puas. Dari mana kau belajar? tanyaku penuh kehairanan.Saya lihat CD porno bapa saya. Saya ambil dari lacinya bila dia bekerja, jawab Robert polos.Kakak rasa seperti kamu sudah ada pengalaman, ujarku minta penjelasan.Saya pernah lihat bapa dan emak saya buat seperti yang kita buat tadi. Saya lihat melalui lubang kunci, Robert menjelaskan lagi.Patutlah kau pandai,kataku sambil memuji.

Bila Mr. Lim datang ke tempat kerjaku aku beritahu bahawa anaknya Robert lebih handal dari Mr. Lim. Mr. Lim tersenyum puas sambil menghulurkan cek RM1000 seperti yang dijanjikan. Aku terima dengan perasaan gembira.
video

Friday, February 27, 2015

TERJAH
Mat tak peduli. Sudah lama dia bersabar dengan karenah jandanya. Lagak Biah semakin mengundang amarah. Geram betul Mat dengan Biah. Kalau bukan mengenangkan anaknya yang seorang itu, tentu sudah lama diajarnya Biah. Mahunya dihentamnya Biah cukup-cukup. Bukan setakat wang nafkah sahaja yang Mat bagi, tapi rumah diapun Biah kebas. Tapi Biah tak pernah mengalah. Telah banyak kali Mat minta rujuk semula. Tapi Biah buat endah tak endah. Kelakiannya rasa tercabar. Mat geram tengok susuk tubuh Biah yang makin mantap. Sebelum cerai dengan Mat dulu Biah bukan macam sekarang. Diri Biah tak terurus sebab penat jaga anaknya yang baru lahir. Sekarang Biah lain. Biah dah pandai bergaya. Masa hantar Jamil pulang, Biah macam sengaja pakai lawa-lawa. Biah pakai baju body ketat. Terpampang dua biji teteknya tersembul bagai nak terkeluar dari bajunya. Biah pakai skirt pendek nampak bawah peha sampai betis. Terbeliak biji-biji mata Mat tengok betis Biah yang putih bentuk padi bunting. Hendaknya Mat ratah Biah tang tu juga. Mujur Si Jamil ada. Selamat Biah malam itu.

Mat nekad. Dia rasa Biah memang sengaja menggodanya. Tapi Mat juga yang salah dulu. Masa mula-mula kahwin dengan Biah memanglah nikmat. Biah memang cun. Tubuh dan cipapnya lagilah. Tapi lepas beranakkan Si Jamil, diri Biah dah tak terurus. Biah dah tak kemut macam selalu. Mat salahkan Biah tak ikut pantang lepas bersalin betul-betul. Biah pula selalu mengalah. Penat jaga Jamil alasannya. Sampailah satu masa satu bulan Biah tak nak layan Mat. Mengamuk Mat tak dapat layanan Biah. Biah tak larat nak layan Mat. Nafsu mat kuat. Mat tak faham perasaan Biah. Biah memang penat jaga Jamil. Nak jaga rumahtangga lagi. Nak jaga suami lagi. Tapi Mat tak faham. Biah minta biarlah Jamil besar sikit barulah Biah boleh selalu layan Mat. Mat tak sabar. Mat ceraikannya talak satu. Itulah Mat, ikut sangat nafsu. Sekarang Mat kepinginkan tubuh Biah. Dah lama benar tubuh Biah tak diratahnya. Sampailah satu malam Mat dapat idea bernas. Sebelum hantar Si Jamil pulang, Mat letak ubat tidur dalam minuman Jamil. Cukup untuk buat budak macam Jamil tidur lena sampai pagi. Mat pasang perangkap. Tiba di rumah Biah, Biah dah tunggu depan pintu. Biah pakai baju sendat dan seluar track ketat. Terliur Mat tengok jandanya, bukan kemain seksinya. Jamil nyenyak tidur dalam kereta kesan ubat tidur yang Mat bagi. Mat dukung Jamil masuk dalam bilik. Mat sengaja buat-buat mengantuk pula. Biah kesian tengok Mat jadi bagi Mat tidur dirumahnya tapi dengan syarat di bilik tetamu. Jerat Mat dah mengena. Mat berpaling masuk dalam bilik dengan bibir yang tersengih. 

Bila larut malam, Mat bangun dari katil. Tidurnya tadi bukannya lenapun. Kepalanya ligat merencanakan cara-cara menundukkan Biah. Mat menyelinap keluar dari bilik tetamu berjalan ke bilik Biah. Pintu bilik Biah tak tertutup rapat. Mat intai ikut celah pintu yang renggang itu. Lampu tidur sedang terpasang. Nampak susuk tubuh Biah yang sedang tidur. Mat buka pintu perlahan-lahan. Satu demi satu langkah masuk ke dalam. Biah tidur mengiring. Biah hanya pakai baju tidur bikini. Nampak perut dan pangkal pehanya. Mat duduk di sebelah Biah. Nafsu Mat membara tengok Biah seksi. Masa kahwin dulu Biah tak tidur macam ni. Selalunya Biah pakai baju kelawar sahaja. Harum betul bau Biah malam itu. Mat dah tak tahan lagi lalu membiarkan sahaja kotenya membengkak di dalam seluar. Mat baring di atas Biah. Diramasnya tetek Biah. Biah masih tak sedar. Mat cium pipi Biah. Biah nyenyak lagi. Biah tidur lena. Diciumnya bibir Biah. Barulah Biah terjaga. Terkejut Biah tengok Mat di atasnya. Biah cuba menjerit. Mat cium dan kulum-kulum mulut Biah. Biah macam seronok tapi cuba mengelak. Mat pegang kuat-kuat tangan Biah tak beri Biah bergerak. Mat kulum mulut Biah puas-puas, Disedutnya lidah Biah. Biah cuba meronta-ronta. Tapi Biah tak berdaya. Tenaga Mat di atasnya memang bukan lawan Biah. Mat rentap coli Biah guna mulutnya. Mat dah agak Biah mesti buka kancing colinya sebelum tidur. Tersembul tetek Biah masak ranum. Mengkal. Tangan Biah ditekan ke bawah. Biah masih meronta-ronta. Mat pedulikan Biah menjerit-jerit. Bukan sesiapapun yang boleh dengar. Jamil lagilah. 

Mat jelirkan lidah jilat puting Biah. Biah menjerit geli. "Mmmphh....", Biah tak tahan sedap bila Mat mainkan lidahnya kat situ. Mat memang kenal benar dengan Biah. Putingnya memang sensitif amat. Masa malam pertama dengan Biah dulu di situlah tempat dia membuka nafsu Biah. Biah masih meronta-ronta. Namun dalam masa yang sama Biah galak merintih sedap. Biah tak berdaya hendak melawan kehendak tubuhnya. Mat makin galak menghempap tubuh Biah. Habis basah tetek Biah dengan air liur Mat. "Mat, jangan... mmmphhh...", Biah menggelengkan kepalanya ke kiri dan ke kanan. Mat tahu Biah tengah sedap. Putingnya bengkak. Teteknya kejang meliuk kebasahan dengan air liur Mat. "Aaaargghhh..." Biah menjerit kepuasan walaupun pipinya merah. Malu Biah dengan dudanya. Mat memang dah masak dengan selok-belok tubuh jandanya itu. Padan muka Biah. Tertayang-tayang sangat. Baru tahu langit tinggi rendah. Mat seluk seluar dalam Biah. Basah cipapnya dek penangan Mat. Mat sengih nakal terus menghisap puting teteknya kiri dan kanan berulang-ulang. Biah mendengus-dengus menahan rasa berahi yang sedang memuncak.

Mat lucutkan seluar dalam Biah. Pada mulanya Biah cuba melawan tapi Mat cepat-cepat tepis tangan Biah. Terdedahlah alor tiga segi yang bersih ditumbuhi bulu-bulu halus dan jarang. Biji kelentitnya tersembul di bahagian atas. Mat menatap sepuasnya sekujur tubuh Biah tanpa seurat benang. Sekian lama dia tak menatap tubuh dan cipap jandanya semenjak bercerai. Tubuh bogel Biah gebu, lawa, masih bergetah. Lebih hebat dari dulu. Biah malu dengan dudanya. Tapi Mat tahu Biah memang hendakkannya. Sejak Mat ceraikan Biah, Biah tak pernah disentuh sesiapa. Biah baring telanjang bulat. Dadanya berombak menahan nafsu syahwat. Mat gentel dan sedut puas-puas biji kelentit Biah yang menonjol itu. Biah mengerang menahan serangan ke atas biji kelentitnya. Alor cipapnya berair melimpah-limpah hingga membasahi bawah punggungnya. Biah tak tahan. Badannya meliuk-liuk, meronta-ronta. Biah cuba tolak kepala Mat yang sedang khusyuk menjamah pukinya. Tapi Mat lebih kuat. Biah tak berdaya melawan kudrat dudanya itu. Mat makin asyik ratah puki Biah. Biah jadi khayal. Biah tak sedar yang kelangkang dibuka luas. Biah tak sedar yang punggungnya diacu ke atas menyembab muka Mat. Biah makin biang. Kejang Biah seluruh tubuh. Nafasnya turun naik. Terpekik-pekik Biah merintih kesedapan. Basah muka Mat dengan pancutan air nikmat Biah. Mat jilat puas. Tersengih tengok jandanya santak. Biah menyerah akhirnya. 

Biah puas dijamah pukinya. Mat memang dahsyat. Mat memang pakar jilat puki Biah. Biah malu nak pandang muka Mat. Tapi Biah seperti nak lagi. "Mat, Biah nak batang... Biah tak tahan ni..." rayu Biah kepada Mat. Biah dahagakan batang Mat. Mat tengok muka Biah. Muka Biah merah. Bibirnya terketap-ketap merasa nikmat pukinya yang masih merayap-rayap ke seluruh urat tubuhnya. Mat tanggalkan seluarnya. Bajunya masih dipakai. Mat tak pakai seluar dalam. Biah tengok batang panjang dudanya. Sebenarnya dah lama Biah kepingin batang Mat. "Mat... lekaslah Mat...". pujuk Biah. Matanya asyik menatap batang mat yang panjang dan besar itu. Berdebar-debar dada Biah lihat batang kote dudanya. Tubuh Mat kembali menghempap badan bogel Biah. Mat terus menjalarkan ciuman ke bahagian atas tubuh Biah. Buah dadanya diramas. Puting teteknya dihisap semahunya. Selepas itu, mukanya menjadi sasaran, Bibir mungil Biah dicium. Lidahnya Mat hisap sambil mengeratkan lagi pelukan. Hanya suara Biah yang manja sahaja kedengaran di ruang bilik itu. Mat putarkan badan halakan kotenya ke muka Biah. 

Biah ramas-ramas batang kote Mat. Kemudian Mat halakan kotenya ke mulut Biah. Biah merintih-rintih kecil bila mulutnya disumbat dengan batang balak itu. Biah mahukan batang panjang Mat. Tapi Biah hanya mampu kulum sekerat sahaja. Mulut Biah tak cukup dalam nak menelan semuanya. Mat buat 69 supaya Biah benar-benar puas sebelum menojah masuk kotenya ke dalam cipap Biah. Biah memang tak tahan kena jilat pukinya. Tapi Biah tak boleh menjerit sebab mulutnya disumbat batang Mat. Biah hanya mampu juihkan air liur basahkan kote mat. Biah jilat-jilat kote Mat. Biah hisap-hisap kote Mat semahu-mahunya. Mat tarik keluar kote dari mulut Biah lalu membawanya turun ke kawasan pantat Biah yang dah cukup basah dengan bulu yang kusut-masai. Mat tatap muka Biah. Matanya redup khayal-khayal. Biah memang dah tahan. Tapi Mat sengaja gesel-gesel batangnya di pintu panta Biah. Merintih Biah bila Mat gosokkan biji kelentit Biah dengan hujung zakarnya. Biah nak batang Mat sangat-sangat. Biah nak rasa batang Mat dalam lubang cipapnya. "Mat... cepatlah... Biah nak batang... Biah nak Mat jolok anu Biah... tolonglah...", mendesah-desah suara Biah merayu batang kote Mat. Mat cium semula bibir manisnya dan berbisik mengusik Biah yang naik biang nak batang. Mat acukan kepala kotenya betul-betul pada alor cipapnya yang merekah. Biah pejamkan matanya. Mat tekan masuk kepala kotenya ke dalam alor cipap jandanya. 

Mat tekan masuk hingga separuh terbenam. "Aaaaahh...." Biah mengeluh rasa batang Mat dalam lubang pukinya. Lubang cipap Biah ketat tak seperti dulu. Dulu Biah tak jaga cipapnya. Dulu lepas beranakkan Jamil, lubang cipap Biah longgar. Tapi kini lepas bercerai Biah pandai jaga badan. Biah makan jamu perapat. Mat tersengih seronok dapat puki Biah semula. Mat seronok puki Biah kembali hebat. Mat tak sabar nak rasa kemutan lubang cipap Biah. Mat tarik keluar semula untuk tolakan masuk seterusnya. Mat tekan masuk batangnya lagi. Kali ini terus menojah dengan keras sehingga terasa cipap Biah membelah ruang bagi laluan batang kotenya. Lubang cipap Biah mengemut batang kote Mat dengan kemas. Kemutan cipap Biah memang hebat. Mat rendam batangnya dalam kemutan lubang cipap Biah. Biah peluk badan Mat kuat-kuat. Biah buka kangkangnya luas-luas. Biah nak batang kote Mat mengisi lubang cipapnya. Biah ketap bibirnya merasa nikmat. Mat pantas merodok cipap Biah hingga ke dasarnya. "Aaaaargghhhh..... Mat!!!" Terbeliak mata Biah santak dijolok Mat. Senak. Cipap Gayah agak dalam. Tapi batang kote Mat panjang sangat. Tak dapat nak masuk sampai habis batang kote Mat. Mat terus menujah keluar masuk dengan laju ke alor yang dah becak berair tu. "Aaaaargghhh... mmmphhhhh.... aaaargghhhh!!!" terjerit-jerit Biah diterjah pukinya. Mat henjut sedalam yang mampu berulang-ulang kali. Lama-kelamaan, Biah dah mula mengerang kenakan. Cipapnya telah mula menerima batang Mat hingga ke dasarnya. Sambil mendayung, Biah terus mendesis sambil tangan memeluk erat leher Mat. Mat mainkan cipap Biah dalam berbagai gaya. Entah berapa kali Biah klimaks hinggalah dia berkata cukup dah tak larat lagi nak main. 


Mat pacu betul-betul lubang cipapnya hingga bergegar katil. Mat benamkan sehabis dalam. Akhirnya air mani Mat memancut ke dalam cipap Biah. Banyak air mani yang terpancut dalam cipap si Biah. Dah lama Mat tak main sejak ceraikan Biah. Dah bergelen-gelen bil air yang tertunggak semenjak menduda. Biah mengerang keenakan apabila pancutan air mani Mat menerjah ke dasar cipapnya. Mat biarkan kotenya terbenam sambil menikmati kemutan cipap Biah yang beralun-alun datangnya. Biah kucup mulutnya yang tak henti-henti mendesis dengan matanya yang terkatup. Hanya sesekali dibuka, itupun dalam keadaan yang memberahikan. Biah puas dapat batang mat. Tapi Mat lagi puas kerjakan Biah. Padan muka Biah jandanya. Baru Biah dapat penangan dari mat. Pakai seksi-seksi lagi. Dulu masa kahwin tak mahu pula pakai macam itu. Biah mencari nafas. Santak Biah dikerjakan Mat. Mat tengok dada montok Biah masih berombak-ombak. Mat masih baring di atas Biah. Puas tengok jandanya termengah-mengah di bawah dadanya. Biah makin pulih. Badannya tak bergegar lagi. Barulah Mat cabut keluar kotenya sambil mencium dahinya tanda ucapan terima kasih. Biah hanya tersenyum sambil membalas ciuman di pipi Mat. Gayah berbisik mengatakan yang dia benar-benar puas. Biah cakap Biah nak ikut Mat. Biah nak rujuk semula. Mat tersenyum puas. Akhirnya Mat menang dapat Biah semula. Selepas itu, Mat dan Biah terdampar. Mat tidur di bilik Biah malam itu, bukan di bilik tetamu. 

Malam itu Mat kerjakan Biah tiga kali lagi. Biah tak mahu Mat pulang. Esoknya Biah ajak Mat pergi pejabat tok kadhi nak rujuk semula. Lepas ni Mat dan Biah dah tak perlu gilir-gilir jaga anak. Jamil pun dah tak payah nak ulang-alik duduk rumah mak dan ayahnya. Sembilan bulan selepas malam itu Biah beranak lagi.
video

Tuesday, February 17, 2015

Ibu Tiri Saiful

Nama aku Saiful, tapi family aku panggil epol je kat aku, kawan kawan aku pun panggil aku epol jugak, umur aku dah 25 tahun masih lagi menuntut di U, tapi buat out campus je, aku dah kerja di satu bank dekat KL ni, kisah ni terjadi setahun yang lalu.

Mak dan ayah aku dah bercerai ketika aku di sekolah menengah lagi, aku cuma dua beradik je, adik aku sekarang ni baru masuk sekolah menengah, sekarang ni tinggal dengan mak aku, aku pun tinggal dengan mak aku jugak, ayah aku seorang dah pun berkahwin lain, tapi sampai sekarang masih tak dapat anak lagi dengan mak tiri aku tu tapi mak aku masih lagi menjanda sampai sekarang, mak aku buka gerai makan untuk menampung kami dua beradik, masa kami kecil dulu memang lah ayah aku bagi nafkah setiap bulan, tapi untuk menampung tu terpaksa lah mak aku buka bisnes kecil-kecilan, mak tiri aku memang le baik, time aku pergi jumpa ayah, mak tiri aku cukup baik tak pernah pulak nak bermasam muka dengan aku. Umur mak tiri aku cuma 10 tahun beza dengan aku.

Dari mula mak dengan ayah aku bercerai sampai lah sekarang aku dengan adik aku selalu pergi rumah bapa aku dengan mak tiri aku, mereka baik, mungkin juga sekarang ni aku dah besar panjang dan dah bekerja pun. Mak tiri aku memang suka kalau aku pergi bermalam rumahnya ketika ayah aku kena duti malam kat balai. Katanya dia takut duduk sorang-sorang. Aku panggil mak cik pada mak tiri aku.

Satu malam tu, hari jumaat mak tiri aku telefon aku kat office, katanya malam ni dia minta aku datang ke rumannya ada hal dia nak cakap, aku tak kisah pergi jelah lagipun di tu mak tiri aku, baik orang nya, muda lagi tu. Malam tu aku pun pergi rumah ayah ku, tibanya aku kat rumah ayah, ayah ku tak ada kat rumah aku tanya mak tiriku, katanya ayah ku kena duti malam, dia minta aku tidur rumah ayah malam tu, kebetulan aku memang cuti hari sabtu, aku tak kisah. Aku telefon rumah mak aku bagitahu yang aku tidur rumah ayah malam tu.

Lepas makan malam aku tengok tv kat ruang tamu, tak ada cerita menarik malam tu cuma drama melayu je, tidak ada apa yang hendak ditengok, terpaksa lah juga aku tengok, memang dah perangai aku, aku tak suka tengok tv sambil duduk atas kerusi sebaliknya aku lebih suka ambil kusyen dan baring atas lantai je. Mak tiri aku pula duduk atas kerusi di belakang aku. Ada juga dia bertanya pada aku tentang girl friend aku, aku cuma kata dia ok tak kisah understand tentang aku, mak tiri aku tanya aku lagi, tak boring ke tengok drama melayu je, aku kata dah tak ada cerita lain terpaksalah tengok nak tidur belum ngantuk lagi baru pukul 9.30 malam awal lagi, esok tak kerja.

Sekali sekala ketika aku toleh pada mak tiri aku, dia asyik pandang je betis aku yang bulunya agak lebat sampai ke pehe, time tu aku cuma berseluar pendek, aku dapat agak dah memang mak aku ni naik stim dengan aku, tapi aku buat tak kisah je, walaupun aku juga rasa ghairah maklum lah cuma 10 tahun beza dengan aku, tapi kalau nak ukur saiz badan aku jauh lebih besar dari mak tiri aku, mak tiri aku cukup kecil jika dibandingkan dengan ayah aku.

Time aku bangun nak ke dapur untuk ambil air dalam fridge, agak jelas sikit nampak batang aku yang tak pakai spender. Aku ke dapur ambil air. Sementara mak tiri aku masuk ke biliknya. Aku pula keluar dengan air dalam mug dan aku letakkan atas meja kecil depan tv. Mak tiri aku dah masuk dalam biliknya, aku ingat dia dah tidur kot. Sementara mata aku ngantuk aku pasang cerita orang putih kat video .

Jam di dinding baru menunjukkan 9.45 malam aku tetap berbaring di depan tv ruang tamu rumah itu, aku mendengar suara dari bilik mak tiri memanggil aku, kat dalam bilik ni ada cerita yang best sikit kalau epol nak tengok datang lah sini, aku memang dah agak dah mesti filem blue milik ayah ku tu, kerana aku pernah terserempak ayah aku bawak balik video tape dulu dan bila aku curi tengok time ayah aku tak ada sah lah video tape tu adalah blue filem. Aku memberanikan diri menolak pintu bilik mak tiri aku, aku menjenguk kepala ke dalam bilik, mak tiri aku sedang menyikat rambutnya di meja solek dalam biliknya. Dia menoleh kearah aku dan menunjukkan tape yang terletak di rak tv yang terletak di sebelah meja soleknya. Dia menyuruh aku tengok kat dalam biliknya, aku kata kat dalam bilik ni tv kecil kat luar tu besar sikit. Dalam hati aku dah melonjak bahawa pastinya mak tiri aku dah naik stim dengan aku, maklumlah ayah ku selalu kena duti waktu malam.

Aku keluar dengan memegang video tape di tangan sanbil aku berkata pada mak tiri aku, epol tengok kat luar ye mak cik, aku rasa dah sedikit nak stim batang aku, bila aku berjalan keluar nampak jelas batang ku bergerak gerak dalam seluar, aku biarkan ia bergerak tanpa aku menutupnya, biar mak tiri aku lebih ghairah bila melihat batang ku yang besar dan panjangnya lebih kurang 6 inci setengah.

Aku menukar video tape yang aku pasang tadi dengan blue filem yang aku ambil dalam bilik mak tiri aku tadi, aku baring di atas lantai dengan beralaskan kusyen tadi, aku dengar suis lampu di petik, aku toleh kebelakang dan aku nampak bilik mak tiri aku dah gelap aku ingat dia dah tidur, aku meneruskan menonton filem blue seorang diri di ruang tamu, dalam hati ku berkata kalau mak tiri aku ajak aku main dengannya alangkah baiknya, batangku dah mula mencanak macam tiang bendera, tiba tiba aku terdengar pintu bilik di buka, aku dapat agak bahawa mesti mak tiri aku keluar, aku biarkan tanpa menoleh dan teruskan menonton filem itu. Batang ku pulak tetap mencanak, aku juga biarkan ianya mencanak tanpa menutupnya, mak tiri aku datang dan duduk di sebelah aku, pun aku biarkan kerana aku dah tahu bahawa dia memang dah stim dengan aku.

Lantas juga mak tiri aku bersuara, baru epol tengok sikit dah naik, hebat, suara mak tiri aku, mak tiri aku duduk di sebelah aku sementara aku tetap baring diatas lantai. Tangan mak tiri aku mula merayap keatas perut aku dan mula memasukkan tangannya kedalam baju aku, sekali lagi mak tiri aku bersuara, lebat betul bulu epol ye, bulu ayah pun tak selebat ni. Kini aku pula cuba memberanikan diri, tangan aku mula memainkan peranan merayap kedalam baju mak tiri aku, rupanya dia dah tak pakai coli, aku terus meramas buah dadanya yang sudah agak tegang walaupun dalam baju.

Aku terus bangun dari baring tadi dan terus menganggalkan baju biar mak tiri aku terus ghairah dengan bulu aku yang lebat. Aku terus menanggalkan baju mak tiri aku, dia cuma membiarkan saja, sebaliknya dia terus menanggalkan kain sarung yang di pakainya. Kini jelas nampak lurah yang di litupi bulu yang tak berapa lebat, aku juga jelas nampak bibirnya yang agak tebal, mungkin juga yang pernah di lapah oleh ayahku, aku tahu ayah aku juga kuat nafsu sexnya, aku terus memegang dan membelai bulu mak tiri aku, aku sempat juga menjolok jari jari ku ke dalam cipap nya, terasa sedikit suam pada jari jari aku, batang ku terus mencanak di dalam seluar.

Terdengar dari mulut mak tiri aku, cepat lah epol mak cik tak tahan lagi ni, aku terus berdiri dan menanggalkan seluar pendek yang aku pakai, tegak mencanak ke depan batang ku yang dari tadi mengeluarkan lendir putih jernih, tangkas sekali mak tiri aku memegang batang ku, dia membelai batang ku dan sesekali dia memicit batang ku yang semakin tegang, tak tertahan lagi rasanya batang ku, aku terus merebahkan mak tiri aku diatas satu kusyen tempat aku baring tadi, aku mengangkat kedua kakinya dan aku letak kaki mak tiri aku tadi diatas bahu aku, aku mula merapatkan batang ku di muka pintu cipap mak tiri aku, kelihatan bontot mak tiri aku bergerak gerak, aku juga melihat satu cecair putih keluar dari lubang cipap nya, aku mencapai tisu atas meja kecil depan tv, aku sapu cecair putih tadi, aku dah tak peduli adengan video blue filem kat tv, aku sekarang dah mula meletakkan batang ku di cipap mak tiri aku sambil sebelah tangan ku membuka bibir cipap, perlahan lahan aku merapatkan batang ku kedalam cipap mak tiri aku, tapi mak tiri aku nampaknya tak tahan lagi, dia terus menarik pinggang aku dan merangkul dengan erat sekali.

Belumpun sempat aku menarik dan menyorong kembali batang aku di dalam cipap itu, mak tiri aku sendiri yang menolak dan menarik badan aku membuatkan batang aku di dalam cipapnya tergerak dengan sendiri. Beberapa kali dia menolah dan menarik badan ku, dia pun memegang dengan kuat bontot aku dan dapat aku merasakan satu kemutan yang kuat dalam cipapnya, beberapa detik kemudian aku lihat tangan mak tiri aku terkulai layu dia dah klimaks buat pertama kalinya. Namun batang aku masih lagi tegang didalam cipap mak tiri aku. Aku sengaja merendam dan menarik keluar perlahan lahan batang aku agar bertahan lebih lama. Pun begitu, aku masih lagi menyorong dan menarik batang ku kedalam cipap mak tiri aku, tiba tiba aku merasakan batang ku cukup nikmat dan ingin memancutkan air mani ku, aku menekan dengan lebih rapat batang ku ke dalam cipap mak tiri aku, dan aku pancutkan mani ku kedalam cipap mak tiri aku, aku dapat merasakan beberapa kali aku memancutkan air mani ku di dalam cipap mak tiri aku dan aku menarik batang ku yang separuh tegang. Aku sempat melancap dan memancut kan baki baki air mani ku di atas bulu cipap mak tiri aku.

Aku tengok mak tiri aku meraba raba pantatnya dan menyapu air mani aku di atas pantatnya dan memegang batang ku yang separuh tegang dengan berlumuran air mani, tangan mak tiri aku tetap memegang batang ku walaupun batang ku dan cukup layu ketika itu, kami masing masing terbaring diatas lantai tanpa seurat benang pun, aku membiarkan tangan mak tiri aku meletakkan tangannya diata batang ku walaupun batang ku layu menyembah bulu bulu ku yang lebat.

Sambil itu mata ku masih lagi memandang blue filem yang masih memainkan adengan yang luar biasa di kaca tv di ruang tamu itu, dan perlahan lahan batang ku bangun kembali dan dengan segera tangan mak tiri aku bergerak gerak memberi tandak balas, aku terdengar suara dari mulut mak tiri aku, wah batang epol naik kembali dah, cepat nya, batang ayah epol pun tak tak secepat ni, itu pun terpaksa kena gentel dulu. Ini yang mak cik suka main dengan orang muda ni. Cerita mak tiri aku, agaknya batang ayah aku dah lama, sedangkan batang aku ni masih segar dan baru lagi, maklumlah baru orang kedua batang aku merasa cipap perempuan selepas mak we aku.

Mata aku masih lagi memandang blue filem yang terpampang depan mata ku, sedang pula tangan mak tiri aku sudah ligat melurut lurut batang ku yang sudah mula mencanak bagai tiang bendera, aku membisik pada telinga mak tiri aku, mak cik nak main lagi, mak tiri aku mengangguk kepalanya menandakan dia masih lagi belum puas, aku pun bangun dan menutup tv yang masih lagi menayangkan aksi yang mengghairahkan. Mak tiri aku pun turut bangun dan meminpin tangan ku ke biliknya sambil tangan sebelah lagi tak lepas lepas memegang batang ku yang sedang mencanak, di bilik mak tiri aku, dia membuka suis lampu dan membaringkan badannya diatas katil yang cukup empuk dimana tempat itulah tempat ayah ku melakukan adengan ranjangnya bersama mak tiri aku. Aku dengan tidak membuang masa lagi terus mengangkang kan pehe mak tiri aku dan aku terus menyembamkan muka aku dan terus menjilat cipap mak tiri aku, mak tiri aku menggeliat kenikmatan dan sesekali punggungnya terangkat, aku melihat cecair putih meleleh keluar dari cipapnya, aku menepuk pantatnya dengan beberapa batang jariku.

Dia bangun dan mula memegang batang ku yang mencanak dengan penuh nikmat, mula mula dia menjilat keliling batang ku lepas tu dia mula mengulum bahagian kepala kote aku, aku tak dapat bayang kan ketika itu, rasa bagaikan nak terpancut saja bila lidahnya mula menyentuh dengan giginya mengigit halus bahagian kepala kote aku, dia melepas seketika namun tangannya masih melurut dan melancap batang ku perlahan, sambil itu dia bermain main bulu aku yang cukup banyak sampai ke pusat dan menutupi bahagian dada aku. Boleh tahan juga besarnya batang epol ni ye, cetus mak tiri aku, aku tersenyun sambil bertanya, batang ayah besar macam ni jugak ke?. Dia menjawab lebih kurang lah tapi yang bestnya pada epol ni ialah bulu epol yang cukup lebat, mak cik memang suka kalau orang yang berbulu lebat.

Dia mula memainkan peranannya sekali lagi mengulum batang aku yang cukup mencanak, cukup nikmat aku rasa, dia menghisap batang ku menggunakan lidahnya dan menolak masuk sampai ke batang halkumnya, aku dah tak tahan lagi, aku mencabutkan batang ku dari mulutnya dan menyuruh dia bangun dan membongkok sedikit, sememangnya dia pernah buat bersama ayah aku, satu kakinya dia letak atas katil dan satu lagi di lantai, dia membongkok sambil tangannya memegang kepala katil, aku merapatkan batang ku dan meletakkan batang ku yang dah mula mengeluarkan lendir putih jernih, dengan senangnya aku menolak masuk batang ku kedalam pantat mak tiri aku. Kali ini aku sendiri yang menolak dan menarik batang ku kedalam pantatnya, sambil tangan aku memegang pinggangnya, mulutnya tak henti henti mengerang kenikmatan, sesekali terdengar juga dari mulutnya, epol laju sikit, mak cik tak tahan lagi ni, aku ingin mengubah posisi seperti yang aku tonton kat video tadi, aku baring terlentang atas katil, mak tiri aku datang dari arah depan dan memegang batang aku, sempat juga mak tiri aku menjilat dan melancap sekejap dan seterusnya dia memasukkan batang ku ke dalam pantatnya, perlahan lahan dia merapatkan pantatnya, kini batang aku dah masuk habis dalam pantatnya, kali ini dia sendiri yang menghayunkan badannya turun naik diatas badan aku, hebat juga makcik ni ye, getus aku, mak tiri aku tak mempedulikan dia teruskan hayunannya menghentak batang aku ke dalam pantatnya.

Dia mula merasa lenguh mungkin, dia bangun dan melancap sekali lagi batang ku yang kelihatan basah dengan kepala kote aku yang kelihatan kembang, peluh muda ku mula menitis dari leher aku, aku bangun dan kelihatan sedikit bintik bintik peluh ku membasahi cadar tempat kami beranjang, aku rebahkan badan mak tiri aku dah aku mengangkat kakinya sebelah, aku letak kakinya diatas bahu sepertimana yang aku buat round pertama tadi, tapi kali ini cuma sebelah kaki sahaja, aku merapat kan batang aku, aku menolak masuk ke dalam pantatnya, aku henjutkan perlahan lahan, kelihatan mak tiri aku memejamkan matanya seolah olah dia menikmati sesuatu yang cukup nikmat, dari perlahan aku mula melajukan hentakan batang ku kedalam pantatnya, aku rasa kurang selesa, aku mengangkat sebelah lagi kakinya keatas bahu aku, dan aku meneruskan hayunan batang ku menusuk ke dalam pantatnya, peluh muda ku terus membasahi badan ku sesekali aku nampak peluh ku menitis ke badan mak tiri aku, namun begitu aku teruskan juga hentakan batang ku, aku tidak menghiraukan peluh yang menitis, memang aku dapat merasakan pada batang aku, mak tiri aku dah beberapa kali klimaks, ini dapat aku rasakan beberapakali dia mengemut pada batang aku seolah olah gigitan kecil pada batang aku ketika di dalam pantatnya. 

Aku terus juga berdayung aku rasa ingin memancutkan air mani aku, aku tarik keluar batang ku yang basah berlendir dengan air mani mak tiri aku itu, aku ke depan badannya dan aku memegang dua buah gunung yang menjunam hak milik mak tiri aku dengan aku meletakkan batang ku di tengah tengah bukit nya, sekali lagi aku menolak dan menarik batang aku di celah bukit itu, aku memancutkan air mani aku di situ dan terpancutlah mengena pada muka mak tiri aku, kelihatan dia menjilat air mani aku yang terkena pada mulutnya dia bangun dan menggosok batang ku yang di litupi air mani, sekali lagi dia mengulum batang aku.

Kelihatan mak tiri aku puas dan dia berkata pada aku supaya jangan beritahu pada ayah ku, aku juga berkata begitu padanya, kalaulah ayah aku tahu aku bermain dengan bini dia, mampus aku di kerjakan, mak tiri aku bangun dan terus ke bilik air aku ikut sama membasuh air mani ku yang masih melekit pada batang aku. Keluar dari bilik air aku terus membaringkan badan aku atas kerusi di ruang tamu. Mak tiri aku pula sempat juga dia menggosok batang ku sebelum dia masuk tidur di biliknya. Aku terus tertidur sampailah kepagi.

Bila aku sedar, ayah aku sudah ada di rumah, jam di dinding sudah menunjukkan pukul 9.30 pagi, aku bangun dan terus mandi, selepas mandi ayah aku sudah nak ke balai lagi katanya hari ini dia kena kerja pagi pulak, aku pula memberitahu ayah aku bahawa aku sudah nak balik, ayah aku cuma mengangguk saja, ketika aku sedang sarapan ayah aku keluar ke balai lagi, lepas sarapan aku tengok mak tiri aku kelihatan tersenyum pada aku, dia membisikkan di telinga aku, sebelum aku balik, dia nak main sekali lagi dengan aku, apa lagi aku bantai lah seround lagi.
video

Aku Yang Curang
Saya berumur awal 30an,telah bersuami dan mempunyai 2 orang anak yang masih kecil.Saya bertugas sebagai eksekutif pemasaran bagi sebuah hotel peranginan yang terkenal dinegara ini.

Saya tidak ada masaalah dengan suami saya dalam hal hal peribadi saperti permainan seks,tapi saya mempunyai perasaan yang sedikit berlainan,ingin merasai kemaluan yang agak besar dari apa yang ada pada suami saya.Sebagai eksekutif pemasaran,saya memang ramai kenalan dan contact,tapi pasti tidak bolih saya menceritakan kehendak hati saya,apakan suami saya pun saya tidak beritahu.Perasaan ini saya simpan saorang diri sahaja.Bila ada waktu saya bersendirian, saya akan buka web pc saya dan melihat gambar gambar lucah dimana lelaki yang mempunyai kemaluan yang besar.Dan saya juga sering menonton cerita cerita vcd seks.Dari apa yang saya lihat dan ketahui,kemaluan orang orang asia ini kecil,apakan kemaluan lelaki melayu.Yang besar saya lihat adalah dari keturunan eropah dan lelaki africa.Walau pun terlintas dihati ingin mencuba,tapi dalam perasaan ingin itu,ada juga ketakutan saya.

Pada satu hari,saya telah diarahkan untuk membawa satu delegasi pelawat dari eropah kepusat peranginan.Saya selalu juga berada di hotel peranginan ini,sama ada pekerjaan atau makan angin dengan keluarga saya.Kali ini saya diminta membawa mereka kepuncak dan menemani mereka selama 4 hari.Semasa dihotel peranginan itu,dalam ramai ramai itu ada saorang lelaki eropah yang sering cuba mendampingi saya.Waktu makan pun dia akan datang duduk dekat saya dan disamping itu pun dia banyak bertanya itu dan ini.Saya perlu menjawab segala pertanyaannya. Jika saya tak jawab,nanti dia bolih mengadu dan saya perlu dimarahi.

Pada satu malam itu,kebetulan teman teman saya yang lain sudah habis makan dan bangun untuk keluar,silelaki ini,biar saya namakan Rick,dfatang pada saya dan berbual bual kosong dengan saya.Dia memuji diri saya,katanya saya ini cantik dan jarang dia jumpa perempuan cantik macam saya.Cara dia bercakap ini,saya tahu maksud nya,dan saya tidak semudah itu terpengaruh. Entah macam mana,dalam perbualan itu,terselit pula usik mengusik hal seks,dan saya entah macam mana,berkata padanya,saya akan ikut dia jika dia mempunyai kemaluan yang besar.Dia terus tersenyum dan berkata,bolih cuba dan lihat.Sambil itu dia suruh saya lihat dicelah kakinya.Agak sukar untuk saya melihat,tapi kelihatan membonjol besar dalam seluarnya.Olih kerana ramai orang yang lalu lalang dan teman teman saya yang lain pun datang,maka kami terhenti disitu dan terus berlalu.

Malam itu sabelum kami semua berpisah untuk masuk kebilik masing masing,dia datang dan berbisik pada saya yang dia punyai kemaluan 9" dan jika saya berminat,bolih datang kebiliknya.Saya cuma tersenyum sahaja dan terus berlalu.Saya tidor dihotel itu dengan teman saya saorang lagi dan masa mandi,saya teringatkan kata kata Rick tadi.Ingin dan tak ingin pada hati saya.Saya tahu dia tinggal saorang dibiliknya ditingkat atas.Akhirnya saya gagahkan hati saya dan beritahu rakan saya yang saya ingin pergi main games.Rakan saya itu dah letih dan terus suruh saya pergi saorang.Saya dalam hati hati keluar bilik dan terus naik ketingkat atas.Satelah sampai kebiliknya,hati saya merasa takut,tapi nafsu saya waktu itu agak horny,saya terus ketuk pintunya.Dia membuka dan bawa saya masuk.Sampai didalam saya beranikan diri untuk bercakap dan berbual dengannya.Waktu itu dia rupanya baru lepas mandi dan memakai baju pyjama mandi.Dia berdiri depan saya dan terus membuka pyjama mandinya.Pertama kali saya lihat dengan mata saya dengan real kemaluan yang besar,lebih besar dari suami saya.Bukan sekadar panjang,tapi besarnya macam botol susu anak saya.Naik takut saya dibuatnya pula.Tapi Rick ini memang sudah pandai bermain dengan wanita.Cara dia memujuk dan merayu sangat bagus.Saya dalam ketakutan,terus berani dan membiarkan apa yang hedak dilakukannya.

Malam itu terlaksanalah impian saya selama ini untuk merasai kemaluan yang besar,yang dapat saya hisap,dan jilat,dan juga meneroka dalam kemaluan saya.Nasib baik saya sudah beranak,jadi taklah susah untuk masuk dalam kemaluan saya,cuma pada mulanya,susah sedikit.Malam itu,Rick mengerjakan saya secukup cukupnya.Apakan lagi saya juga berikan tidak balas yang baik.Lupa saya pada suami saya dan anak saya dirumah.Entah berapa kali kemaluan saya dipenuhi olih air mani Rick atau mulut saya melimpah dengan air maninya.

Saya balik kebilik saya pada awal pagi itu dengan perasaan yang cukup letih dan penat.Rakan saya terjaga dan bertanya sama ada saya baru balik,saya kata tidak,saya bagun ketandas,padahal saya baru balik.

Keesokkan harinya,saya rasa cukup leteh.Leteh kerana tak cukup tidur,atau tak tidur langsung,dan leteh dikerjakan olih Rick dengan kemaluan besarnya.Kemaluan saya rasa pedih bila berjalan.Nasib baik hari itu tidak banyak membawa mereka berjalan,cuma disekitar kawasan peranginan saja.Saya sempat tidur sabentar pada sabelah petangnya. Hari itu adalah hari terakhir mereka disitu dan ramai yang membeli belah sahaja atau sekadar menghirup udara sejuk dan nyaman.Saya turun kembali bertemu dengan mereka semua pada waktu minum petang.Saya beritahu rakan rakan saya yang saya tak sihat badan,jadi terpaksa tidur sakejap.

Pada waktu minum itu,Rick datang berbual dengan saya saperti biasa.Jika ada rakan rakan saya atau orang lain,kami bercerita hal hal umum,dan bila tidak ada orang,Rick sentuh kembali peristiwa semalam.Sambil itu dia bertanya jika saya ingin berjumpa lagi dengannya malam itu.Saya kata cukuplah sekali itu.Itu pun dah letih.Kami ketawa saja.

Malam itu satelah makan malam,kami semua balik kebilik masing masing.Rick memandang saya dan tersenyum,dan terus naik kebiliknya.Saya dan rakan rakan berbincang sabelum semua masuk kebilik masing masing.Saya rencananya mahu tidur,tapi tak bolih tidur.Dalam fikiran saya,terlintas juga akan Rick dan permainannya. Perasaan saya antara seronok,ingin lagi,atau takut lagi,bercampur. Lama kelamaan,saya lihat rakan sebilik saya dah tidur,dan saya masih terkelip kelip.Saya buka TV, tapi tak ada cerita yang menarik.Dalam pada itu pula,hati saya memberontak untuk jumpa Rick dan setidak tidaknya dapat merasakan kemaluan besarnya yang terakhir.

Akhirnya saya buat keputusan untuk jumpa Rick.Olih kerana rakan saya dah tidur,saya dengan perlahan keluar bilik dan naik lif ketingkat atas.Sampai bilik Rick,saya bunyi loceng,dan saperti semalam,Rick membuka dan bawa saya masuk.Sampai dalam bilik,rupanya ada saorang kawan Rick.Saya kenal kerana kawannya itu datang dalam rombongan Rick,namanya Ed.Saya mulanya hendak keluar,tapi Rick kata tak perlu,duduklah bercerita.Kami duduk berbual dan lepas itu Rick datang pada saya dan memeluk saya dari belakang.Saya agak keberatan kerana Ed ada,tapi Rick terus memeluk dan mencium pipi saya.Saya agak gelisah dan lepas itu Rick dengan sengaja menonjolkan kemaluan besarnya pada punggung saya.Lama kelamaan saya mengalah dan Rick bawa saya atas katil.

Satu persatu pakaian saya dibuka Rick dan Rick terus menjilat tubuh saya dari atas rambut kehujung kaki.Saya dapat melihat yang Ed hanya memerhatikan apa yang dibuat olih Rick pada saya.Rick lepas itu terus sampai kekemaluan saya dan hinggap disitu agak lama.Dengan lidahnya dia membuka kemaluan saya dengan penuh mesra dan begitu juga dengan tangannya yang bermain ditetek saya yang telah menyusukan 2 anak saya.Saya terus longlai dibuat olih Rick.Lidahnya terus merayap dalam kemaluan saya.Malam itu,Rick saolah olah benar benar membuatkan saya terapung diawang awangan.Walaupun dia sudah meratah tubuh saya semalam,tapi malam itu,belaiannya sangat membuat saya bernafsu.Lidahnya terus menjilat dari kemaluan saya sampai kepusat saya,dan kemudian terus turun kembali kekemaluan saya dan ada ketikanya dia menjilat lipatan jubur saya.Suami saya pun tak pernah jilat disitu.

Dalam pada saya dibuai olih Rick,tiba tiba saya rasa ada benda yang berada dimuka saya.Bila saya menolih,rupanya Ed sudah bertelanjang bulat,dan kemaluannya berada dihujung mulut saya.Kemaluan Ed juga,sama besarnya dengan kemaluan Rick.Saya melihat pada Rick,dan dia tersenyum melihat muka saya.Saya dengan sendirinya terus menarik kemaluan Ed dan masukkan dalam mulut saya.Tak dapat saya masukkan semuanya,hanya sedikit saja,kerana besar,tak terkulum saya.Sambil Rick mengerjakan kemaluan saya dengan lidahnya,saya pula mengerjakan kemaluan Ed dengan lidah saya.Saya terus lupa siapa saya.Saorang ibu,2 anak,ada suami tetapi waktu itu saya sedang diratah olih 2 orang eropah.Rick dan Ed terus melakukan apa yang ada difikirannya, dan lepas itu,mereka bertukar pula.Ed pula menjilat kemaluan saya dan saya hisap kemaluan Rick.Tak lama lepas itu,Ed memasukkan kemaluannya dalam kemaluan saya yang waktu itu,dah terbuka satelah dihisap dan dijilat olih mereka.Sedikit demi sedikit Ed menghujah badan saya dan lama kelamaan bila semua kemaluannya dah masuk,dia terus mengerjakan saya macam F1.Saya terpekik,terlolong waktu itu,tetapi ada ketikanya tak dapat keluar suara saya bila Rick memasukkan kemaluannya dalam mulut saya.Salepas itu,Ed menarik saya dan saya pula berada diatas,dan Ed dibawah.Dipegangnya punggung saya dan terus menekankan kemaluannya dalam kemaluan saya.Saya terlonglai dan lepas itu saya rasa Rick sedang menjilat jubur saya.Sambil Ed menghujah kemaluan keatas dalam kemaluan saya,Rick terus menjilat.Saya rasa benar benar sasau atau 'gila' waktu itu.Tidak pernah saya rasakan kenikmatannya sabelum itu.Ed terus menghujah ketas kemaluannya dan menarik pungung saya kebawah agar kemaluan saya terus terhimpit.Saya rasa tangan Rick membuka lubang jubur saya dan menghisap.Saya benar benar geli,bernafsu dan tak senang dibuatnya.Ed terus menghayunkan kemaluannya, dan disamping itu,saya rasakan Rick menyapu sesuatu dikeliling lubang jubur saya.Sejuk rasanya.Tapi saya tak kisah kerana Ed terus menyetubuhi saya.Tiba tiba saya terasa ada benda menekan dilubang jubur saya.Ed dengan pantas memeluk saya sehinggakan saya tak bolih berhgerak.Rupanya Rick sedang memasukkan kemaluannya dalam lubang jubur saya.Belum pernah saya diliwat sedemikian.

Saya beritahu saya tak mahu,tapi Rick terus menekan kemaluannya dalam jubur saya.Sambil itu Ed terus menghayun kemaluannya dalam kemaluan saya.Saya rasa begitu perit dijubur saya ,tapi Rick terus sedikit demi sedikit menjunamkan kemaluannya kedalam jubur saya.Bila dia dah masuk habis,saya rasakan kedua duanya terus mengkudakan saya.Saya rasa nak pitam dibuat mereka.Saya pernah melihat saorang wanita dibuat begitu dalam cd,tapi saya tak sangka saya akan merasainya.Mereka berdua terus mengerjakan saya dan waktu itu,walaupun cuaca sejuk dan dingin,tapi saya berpeluh dibuat olih mereka.Laju dan laju mereka lakukan dan saya dah tak bolih buat apa apa.Saya menyerah saja tubuh saya pada mereka.Kemudian mereka bertukar menyetubuhi saya dengan Ed meliwat saya dan Rick dikemaluan saya.Belum pernah saya termimpi dibuat begini.SAkit tapi tak kurang juga seronoknya.Akhirnya Rick memancutkan air maninya dalam kemaluan saya dan Ed pula terus mengeluarkan kemaluannya dari jubur saya dan memancutkan atas badan saya.Bagi saya,entah berapa kali kemaluan saya bocor malam itu.Lepas itu kami bertiga keletehan dan semuanya tertiarap atas tilam.Saya benar benar letih.Jika semalamnya bersama Rick saya letih,hari ini saperti nak pitam rasanya.Saya lihat jam sudah subuh dan perlu bangun awal untuk bertolak keibu negara.Saya dalam keletihan bangun dan masuk bilik air mencuci serba sedikit badan saya dan pakai baju.Saya keluar bilik mereka dan turun ke bilik saya.Letih tapi puas sepuas nya,nikmat senikmat nya.

Saya tak sempat minum pagi dan bila saya turun kebawah,semuanya sudah bersedia untuk berangkat.Dalam bas saya tidur secukup cukupnya.Olih perjalanannya agak jauh,sempatlah saya tidur.Bas hari itu akan bawa mereka keKLIA untuk mereka terbang balik.

Sampai diKLIA,suami saya dan 2 anak saya ada disitu untuk jemput saya pulang. Bila kah saya akan dapat merasai batang yang panjang lagi.sungguh nikmat
video